Menu

Mode Gelap
Samsung A35 5G Resmi Meluncur, Simak Harga dan Spesifikasi Gaharnya! Panduan Lengkap Setting Kamera Samsung S24 Ultra buat Rekam Konser Bruno Mars di Thailand Bocoran Samsung Galaxy Z Fold 6: Tipis, Kamera 200 MP, Bakal Hajar Pesaing! Ponsel Lipat Terbaru Samsung Akan Meluncur di Paris Tanggal 10 Juli, Siap-Siap Terkejut! Samsung, AI Canggih yang Paham Bahasa Indonesia Kita 4 HP Samsung Tak Dapat Update Keamanan, Masih Amankah Digunakan?

Bisnis · 11 Mei 2024 07:32 WIB · Waktu Baca

Surat Jalan: Rahasia Pengiriman Barang yang Wajib Diketahui!

Surat Jalan: Pengertian, Fungsi, dan Format Penulisan Perbesar


Surat Jalan: Rahasia Pengiriman Barang yang Wajib Diketahui!

Ligaponsel.com – Surat Jalan: Pengertian, Fungsi, dan Format Penulisan

Halo, pembaca setia Ligaponsel! Kali ini, kita akan membahas topik yang menarik nih, yaitu surat jalan. Apa itu surat jalan? Buat yang belum tahu, surat jalan adalah dokumen penting yang digunakan dalam kegiatan pengiriman barang. Nah, di artikel ini, kita akan kupas tuntas tentang surat jalan, mulai dari pengertian, fungsi, hingga format penulisannya. Simak terus, ya!

Pengertian Surat Jalan

Surat jalan adalah dokumen yang berisi keterangan tentang barang yang dikirim, mulai dari jenis barang, jumlah, hingga tujuan pengiriman. Surat jalan berfungsi sebagai bukti bahwa barang tersebut telah dikirim dan diterima oleh pihak yang berwenang. Biasanya, surat jalan dibuat oleh pihak pengirim dan diserahkan kepada pihak penerima barang.

Fungsi Surat Jalan

Surat jalan memiliki beberapa fungsi penting, di antaranya:

  • Sebagai bukti pengiriman barang
  • Sebagai dasar pencatatan barang yang dikirim
  • Sebagai dasar pembuatan faktur atau invoice
  • Sebagai bahan audit atau pemeriksaan

Format Penulisan Surat Jalan

Surat jalan umumnya memiliki format penulisan sebagai berikut:

  1. Kop surat
  2. Nomor surat jalan
  3. Tanggal pembuatan surat jalan
  4. Nama dan alamat pengirim
  5. Nama dan alamat penerima
  6. Tanggal pengiriman barang
  7. Jenis barang yang dikirim
  8. Jumlah barang yang dikirim
  9. Berat barang yang dikirim
  10. Tanda tangan pengirim dan penerima

Itulah pengertian, fungsi, dan format penulisan surat jalan. Semoga artikel ini bermanfaat bagi kamu yang ingin mengetahui lebih lanjut tentang surat jalan. Sampai jumpa di artikel selanjutnya!

Surat Jalan

Surat jalan, dokumen penting dalam pengiriman barang, punya banyak aspek penting yang wajib kamu tahu. Yuk, kita bahas bareng-bareng!

8 Aspek Penting Surat Jalan:

  • Pengertian: Bukti pengiriman barang
  • Fungsi: Pencatatan, dasar faktur, audit
  • Format: Kop surat, nomor, tanggal, pengirim, penerima, barang, jumlah, berat, tanda tangan
  • Jenis Barang: Beragam, tergantung pengiriman
  • Jumlah Barang: Akurat dan sesuai pesanan
  • Berat Barang: Penting untuk perhitungan ongkos kirim
  • Pengirim & Penerima: Jelas dan lengkap
  • Tanda Tangan: Bukti sah pengiriman dan penerimaan

Semua aspek ini saling berkaitan, membuat surat jalan jadi dokumen yang krusial dalam kegiatan pengiriman barang. Jadi, pastikan surat jalan kamu lengkap dan sesuai ketentuan, ya!

Pengertian: Bukti Pengiriman Barang

Surat Jalan, kayak paspornya barang nih! Bukti resmi kalau barang udah sah dikirim dari si pengirim ke si penerima. Jadi, kalau ada apa-apa di jalan, surat jalan ini bisa jadi pegangan kita.

Misalnya, si kurir lagi ditilang polisi. Tinggal kasih lihat surat jalan, beres urusan! Polisi juga bisa tahu barang apa aja yang dibawa, siapa yang ngirim, siapa yang nerima, jadi nggak ada salah paham.

Fungsi: Pencatatan, dasar faktur, audit

Surat Jalan ibarat kotak hitamnya pengiriman barang! Dia mencatat perjalanan barang dari A sampai Z, jadi kalau ada masalah, tinggal buka surat jalannya.

Selain itu, surat jalan juga jadi dasar buat bikin faktur atau invoice. Jadi, berapa duit yang harus dibayar, tinggal cek surat jalannya, beres deh!

Format: Kop surat, nomor, tanggal, pengirim, penerima, barang, jumlah, berat, tanda tangan

Surat Jalan itu kayak kartu identitasnya barang! Harus lengkap, dari kop surat yang jelas, nomor urut biar nggak ketuker, tanggal pengiriman, sampai tanda tangan pengirim dan penerima. Soalnya, surat jalan ini yang jadi pegangan kalau ada apa-apa di jalan.

Contohnya nih, si kurir lagi nganterin paket ke rumah kita. Pas di jalan, ketemu polisi. Tinggal kasih lihat surat jalan, beres urusan! Polisi juga bisa tahu barang apa aja yang dibawa, siapa yang ngirim, siapa yang nerima, jadi nggak ada salah paham.

Jenis Barang: Beragam, tergantung pengiriman

Barang yang dikirim lewat surat jalan itu macem-macem banget, kayak bungkusan misterius! Ada yang ngirim dokumen penting, ada yang ngirim makanan ringan, ada juga yang ngirim barang elektronik. Pokoknya, selama bisa dikemas dan dikirim, surat jalan siap menemani!

Misalnya nih, si online shop lagi ngirim pesanan kita. Tinggal masukin barangnya ke kardus, kasih surat jalan, beres deh! Surat jalan bakal nemenin paket kita sampai ke rumah, jadi kita nggak perlu khawatir barangnya nyasar atau ketuker.

Jumlah Barang: Akurat dan sesuai pesanan

Jumlah barang yang dicatat dalam surat jalan harus tepat dan sesuai dengan pesanan. Soalnya, ini penting banget buat memastikan nggak ada barang yang kurang atau kelebihan pas dikirim.

Bayangin aja kalau kamu lagi nungguin paket online shop. Pas paketnya dateng, kamu buka dan ternyata barangnya kurang satu. Kan sebel banget! Makanya, surat jalan yang akurat itu penting banget buat ngehindarin kejadian kayak gitu.

Berat Barang: Penting untuk perhitungan ongkos kirim

Ketika kita kirim barang, beratnya itu penting banget buat diitung. Soalnya, makin berat barangnya, makin mahal juga ongkos kirimnya. Makanya, surat jalan harus jelas nulisin berat barangnya, biar nggak ada salah paham pas bayar ongkos kirim.

Bayangin kalau kamu lagi kirim paket lewat jasa ekspedisi. Pas kamu tanya ongkos kirimnya, petugasnya malah bingung karena berat barangnya nggak jelas. Kan ribet!

Pengirim & Penerima: Jelas dan lengkap

Dalam surat jalan, pengirim dan penerima harus dicatat dengan jelas dan lengkap. Soalnya, mereka adalah pihak-pihak yang bertanggung jawab atas pengiriman barang. Kalau pengirim dan penerimanya nggak jelas, bisa-bisa barangnya nyasar atau malah jatuh ke tangan orang yang salah.

Bayangin aja kalau kamu lagi kirim paket ke teman kamu. Tapi, di surat jalannya, nama kamu sebagai pengirimnya malah ditulis asal-asalan. Kan bisa jadi masalah!

Tanda Tangan: Bukti sah pengiriman dan penerimaan

Tanda tangan di surat jalan itu kayak cap jempolnya pengiriman barang! Soalnya, tanda tangan itu jadi bukti sah kalau barang udah diterima dengan baik oleh si penerima.

Bayangin aja kalau kamu lagi ngirim paket ke temen kamu. Pas paketnya nyampe, temen kamu langsung tanda tangan di surat jalannya. Nah, itu artinya temen kamu udah ngaku kalau barangnya udah diterima dengan selamat.

Artikel ini telah dibaca 2 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

OSS: Rahasia Bisnis Lancar Tanpa Repot Izin

24 Mei 2024 - 17:48 WIB

Apa Itu OSS: Tujuan dan Prosesnya untuk Bisnis

Panduan Lengkap Etika Bisnis: Raih Kesuksesan dengan Integritas

24 Mei 2024 - 15:45 WIB

Apa itu Etika Bisnis : Pengertian, Tujuan, Contoh

Bisnis Sukses: Rahasia dan Tips yang Tak Tertahankan

24 Mei 2024 - 15:16 WIB

Pengertian Bisnis: Strategi Sukses dan Tips

Temukan Solusi Hukum Terbaik: Panduan Lengkap Firma Hukum

24 Mei 2024 - 13:08 WIB

Apa Itu Firma Hukum: Pengertian, Jenis, dan Layanannya

7 Peluang Bisnis Menjanjikan di Jakarta yang Tak Boleh Dilewatkan

24 Mei 2024 - 12:49 WIB

7  Peluang Bisnis yang Menguntungkan di Jakarta

UKM: Kunci Kemajuan Ekonomi Indonesia, Panduan Sukses untuk Pebisnis Pemula

24 Mei 2024 - 11:27 WIB

Apa itu UKM? Panduan untuk Usaha Kecil Menengah
Trending di Bisnis