Menu

Mode Gelap
Samsung A55 5G Turun Harga! Spesifikasi Gadis, Kamera Saingi iPhone 13? Bocoran Samsung S24: AI Canggih, Harga Terjangkau? Mata Anti Lelah? Samsung A Series AMOLED Cuma 2 Jutaan! Samsung M15 5G: Benarkah HP 2 Jutaan Terbaik? [Review Jujur] Harga Galaxy A33 5G Anjlok! Masih Worth It di 2023? Samsung Tumbang? Raja Ponsel Lipat Baru Berkuasa!

Blog · 9 Mei 2024 21:18 WIB · Waktu Baca

Gejala Croup pada Anak yang Wajib Diwaspadai

Si Kecil Mengidap 2 Hal Ini Awas Bisa Menandai Croup Perbesar

Si Kecil Mengidap 2 Hal Ini Awas Bisa Menandai Croup

Gejala Croup pada Anak yang Wajib Diwaspadai


Ligaponsel.com – Croup adalah infeksi saluran pernapasan yang menyebabkan peradangan pada pita suara dan trakea (tenggorokan). Kondisi ini paling sering terjadi pada anak-anak berusia 6 bulan hingga 3 tahun dan dapat disebabkan oleh virus atau bakteri.

Gejala croup biasanya muncul secara bertahap dan dapat meliputi:

  • Batuk menggonggong (seperti anjing laut)
  • Suara serak
  • Kesulitan bernapas
  • Demam
  • Pilek

Dalam beberapa kasus, croup dapat menyebabkan komplikasi serius, seperti pneumonia atau epiglotitis (pembengkakan pada epiglotis, katup yang menutupi tenggorokan saat menelan).

Jika anak Anda mengalami gejala croup, penting untuk segera mencari pertolongan medis. Pengobatan croup biasanya melibatkan pemberian obat-obatan untuk meredakan peradangan dan pembengkakan, serta terapi oksigen untuk membantu anak bernapas.

Pencegahan croup dapat dilakukan dengan cara:

  • Mencuci tangan secara teratur
  • Menghindari kontak dengan orang yang sakit
  • Memberikan vaksin influenza dan pneumonia

Croup adalah kondisi yang umum terjadi pada anak-anak, tetapi dapat dicegah dan diobati dengan efektif. Jika Anda memiliki kekhawatiran tentang croup, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan dokter anak Anda.

Si Kecil Mengidap 2 Hal Ini Awas Bisa Menandai Croup

Croup adalah infeksi saluran pernapasan yang menyebabkan peradangan pada pita suara dan trakea (tenggorokan). Kondisi ini paling sering terjadi pada anak-anak berusia 6 bulan hingga 3 tahun dan dapat disebabkan oleh virus atau bakteri.

Ada 6 aspek penting yang perlu diperhatikan terkait croup pada anak, yaitu:

  • Batuk menggonggong: Batuk yang terdengar seperti anjing laut menggonggong.
  • Suara serak: Suara anak menjadi parau atau serak.
  • Kesulitan bernapas: Anak terlihat kesulitan bernapas, terutama saat menarik napas.
  • Demam: Anak mengalami demam tinggi.
  • Pilek: Anak mengalami pilek atau hidung tersumbat.
  • Komplikasi: Croup dapat menyebabkan komplikasi serius, seperti pneumonia atau epiglotitis.

Jika anak Anda mengalami gejala-gejala di atas, segera bawa ke dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat. Croup dapat dicegah dengan cara menjaga kebersihan, menghindari kontak dengan orang sakit, serta memberikan vaksin influenza dan pneumonia.

Batuk menggonggong

Croup adalah infeksi saluran pernapasan yang menyebabkan peradangan pada pita suara dan trakea (tenggorokan). Kondisi ini paling sering terjadi pada anak-anak berusia 6 bulan hingga 3 tahun dan dapat disebabkan oleh virus atau bakteri.

Salah satu gejala croup yang paling khas adalah batuk menggonggong. Batuk ini terdengar seperti anjing laut menggonggong dan dapat sangat mengkhawatirkan bagi orang tua. Batuk menggonggong biasanya memburuk pada malam hari dan dapat berlangsung selama beberapa hari.

Jika anak Anda mengalami batuk menggonggong, penting untuk segera mencari pertolongan medis. Croup dapat menyebabkan komplikasi serius, seperti pneumonia atau epiglotitis (pembengkakan pada epiglotis, katup yang menutupi tenggorokan saat menelan).

Suara serak

Croup adalah infeksi saluran pernapasan yang menyebabkan peradangan pada pita suara dan trakea (tenggorokan). Kondisi ini paling sering terjadi pada anak-anak berusia 6 bulan hingga 3 tahun dan dapat disebabkan oleh virus atau bakteri.

Salah satu gejala croup yang umum terjadi adalah suara serak. Suara serak terjadi ketika pita suara meradang dan bengkak, sehingga menghasilkan suara yang parau atau serak.

Suara serak pada anak dapat disebabkan oleh berbagai hal, seperti:

  • Croup
  • Laringitis (radang pada laring)
  • Alergi
  • Asma
  • Refluks asam lambung

Jika anak Anda mengalami suara serak, penting untuk segera mencari pertolongan medis. Suara serak yang menetap atau memburuk dapat menjadi tanda kondisi yang lebih serius.

Kesulitan bernapas

Croup adalah infeksi saluran pernapasan yang menyebabkan peradangan pada pita suara dan trakea (tenggorokan). Kondisi ini paling sering terjadi pada anak-anak berusia 6 bulan hingga 3 tahun dan dapat disebabkan oleh virus atau bakteri.

Salah satu gejala croup yang paling mengkhawatirkan adalah kesulitan bernapas. Kesulitan bernapas terjadi ketika saluran pernapasan meradang dan menyempit, sehingga anak sulit menarik napas.

Jika anak Anda mengalami kesulitan bernapas, segera bawa ke dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat. Kesulitan bernapas yang tidak ditangani dapat menyebabkan komplikasi serius, seperti pneumonia atau kematian.

Pilek

Croup adalah infeksi saluran pernapasan yang menyebabkan peradangan pada pita suara dan trakea (tenggorokan). Kondisi ini paling sering terjadi pada anak-anak berusia 6 bulan hingga 3 tahun dan dapat disebabkan oleh virus atau bakteri.

Pilek atau hidung tersumbat merupakan salah satu gejala awal croup. Gejala ini terjadi karena peradangan pada saluran pernapasan menyebabkan produksi lendir yang berlebihan.

Jika anak Anda mengalami pilek atau hidung tersumbat, segera bawa ke dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat. Pilek atau hidung tersumbat yang tidak ditangani dapat memperburuk gejala croup dan menyebabkan komplikasi.

Pilek

Pilek atau hidung tersumbat merupakan gejala awal croup yang seringkali tidak disadari oleh orang tua. Gejala ini terjadi karena peradangan pada saluran pernapasan menyebabkan produksi lendir yang berlebihan. Lendir inilah yang menyebabkan hidung tersumbat dan pilek pada anak.

Jika anak Anda mengalami pilek atau hidung tersumbat, segera bawa ke dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat. Pilek atau hidung tersumbat yang tidak ditangani dapat memperburuk gejala croup dan menyebabkan komplikasi.

Komplikasi

Croup adalah infeksi saluran pernapasan yang menyebabkan peradangan pada pita suara dan trakea (tenggorokan). Kondisi ini paling sering terjadi pada anak-anak berusia 6 bulan hingga 3 tahun dan dapat disebabkan oleh virus atau bakteri.

Jika tidak ditangani dengan tepat, croup dapat menyebabkan komplikasi serius, seperti pneumonia atau epiglotitis. Pneumonia adalah infeksi pada paru-paru, sedangkan epiglotitis adalah pembengkakan pada epiglotis, katup yang menutupi tenggorokan saat menelan.

Komplikasi croup dapat dicegah dengan cara:

  • Mencari pertolongan medis segera jika anak mengalami gejala croup
  • Memberikan pengobatan sesuai petunjuk dokter
  • Menjaga kebersihan lingkungan
  • Menghindari kontak dengan orang sakit
  • Memberikan vaksin influenza dan pneumonia

Dengan mencegah komplikasi croup, anak dapat sembuh dengan cepat dan kembali beraktivitas seperti biasa.

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Alergi Kacang yang Terabaikan Bisa Mematikan!

28 Mei 2024 - 12:38 WIB

Jangan Diabaikan Alergi Kacang Bisa Berakibat Fatal

Rahasia Terkuak: Inilah Alasan Kacang Jadi Alergen Utama Anak

28 Mei 2024 - 12:01 WIB

Ini Alasan Kacang Bisa Sebabkan Alergi Pada Anak

Bahaya Mengintai di Jalanan: Wajib Tahu Pentingnya Safety Riding!

28 Mei 2024 - 09:56 WIB

Bukan Sekadar Kena Tilang Ini Pentingnya Safety Riding Saat Berkendara

Terobosan Baru: Terapi Ajaib Bantu Atasi Keterbatasan Fisik!

28 Mei 2024 - 09:29 WIB

Terapi Okupasi Bisa Bantu Orang Dengan Keterbatasan Fisik

Terapi Hiperbarik: Rahasia Kesehatan yang Tersembunyi

28 Mei 2024 - 07:49 WIB

Perlu Tahu Kegunaan Terapi Hiperbarik Untuk Kesehatan

3 Alasan Penting Pemeriksaan Fisik Buat Calon Siswa Sekolah Kedinasan

28 Mei 2024 - 06:36 WIB

3 Alasan Pemeriksaan Fisik Untuk Sekolah Ikatan Dinas Itu Penting
Trending di Blog