Menu

Mode Gelap
Ponsel Lipat Terbaru Samsung Akan Meluncur di Paris Tanggal 10 Juli, Siap-Siap Terkejut! Samsung, AI Canggih yang Paham Bahasa Indonesia Kita 4 HP Samsung Tak Dapat Update Keamanan, Masih Amankah Digunakan? Rasakan Pengalaman Teknologi Terbaru di Samsung Experience Lounge Pondok Indah Golf! Bongkar Rahasia Samsung Galaxy A55, Wajib Tahu Sebelum Beli! Kamera Canggih, Samsung Galaxy A35 5G Bikin Food Photography Makin Kece!

Budaya · 6 Mei 2024 14:27 WIB · Waktu Baca

Syawalan Sidoguro: Jelajah Tradisi, Kebudayaan, dan Pesona Wisata Klaten

Tradisi Syawalan Bukit Sidoguro, Lestarikan Budaya hingga Wisata Klaten Perbesar


Syawalan Sidoguro: Jelajah Tradisi, Kebudayaan, dan Pesona Wisata Klaten

Ligaponsel.com – Tradisi Syawalan Bukit Sidoguro, Lestarikan Budaya hingga Wisata Klaten adalah sebuah tradisi yang dilakukan oleh masyarakat di Desa Sidoguro, Kecamatan Karangdowo, Kabupaten Klaten, Jawa Tengah. Tradisi ini merupakan wujud syukur masyarakat atas limpahan rezeki dan keselamatan yang telah diberikan oleh Allah SWT selama setahun terakhir.

Tradisi Syawalan Bukit Sidoguro biasanya dilaksanakan pada hari ketujuh setelah Hari Raya Idulfitri. Acara ini dimulai dengan doa bersama dan pembacaan Surat Yasin. Setelah itu, masyarakat akan melakukan kirab gunungan hasil bumi yang diarak keliling desa. Gunungan hasil bumi ini merupakan simbol rasa syukur masyarakat atas rezeki yang telah mereka terima.

Selain kirab gunungan hasil bumi, Tradisi Syawalan Bukit Sidoguro juga dimeriahkan dengan berbagai acara lainnya, seperti pertunjukan kesenian tradisional, lomba-lomba, dan pasar rakyat. Acara ini menjadi ajang silaturahmi dan mempererat tali persaudaraan antarwarga.

Dalam beberapa tahun terakhir, Tradisi Syawalan Bukit Sidoguro telah menjadi salah satu objek wisata di Kabupaten Klaten. Banyak wisatawan yang datang untuk menyaksikan kemeriahan acara ini. Kehadiran wisatawan ini juga memberikan dampak positif bagi perekonomian masyarakat sekitar.

Tradisi Syawalan Bukit Sidoguro merupakan sebuah tradisi yang patut dilestarikan. Tradisi ini tidak hanya menjadi wujud syukur masyarakat, tetapi juga menjadi salah satu kekayaan budaya Indonesia.

Tradisi Syawalan Bukit Sidoguro, Lestarikan Budaya hingga Wisata Klaten

Empat aspek penting Tradisi Syawalan Bukit Sidoguro:

  • Syukuran masyarakat
  • Kirab gunungan
  • Atraksi budaya
  • Objek wisata

Tradisi Syawalan Bukit Sidoguro tidak hanya menjadi wujud syukur masyarakat atas limpahan rezeki, tetapi juga menjadi wadah pelestarian budaya dan penggerak roda perekonomian daerah. Kirab gunungan yang menjadi ikon tradisi ini merupakan simbol kemakmuran dan kesuburan. Atraksi budaya yang ditampilkan semakin memperkaya khazanah kesenian daerah. Sementara itu, kehadiran wisatawan menjadikan tradisi ini sebagai objek wisata yang menarik dan berpotensi untuk terus berkembang.

Syukuran Masyarakat

Tradisi Syawalan Bukit Sidoguro berawal dari rasa syukur masyarakat Desa Sidoguro atas limpahan rezeki dan keselamatan yang telah diberikan oleh Allah SWT. Masyarakat setempat percaya bahwa tradisi ini merupakan wujud terima kasih mereka kepada Tuhan atas segala nikmat yang telah mereka terima.

Tradisi Syawalan Bukit Sidoguro biasanya dilaksanakan pada hari ketujuh setelah Hari Raya Idulfitri. Acara ini dimulai dengan doa bersama dan pembacaan Surat Yasin. Setelah itu, masyarakat akan melakukan kirab gunungan hasil bumi yang diarak keliling desa. Gunungan hasil bumi ini merupakan simbol rasa syukur masyarakat atas rezeki yang telah mereka terima.

Kirab gunungan

Kirab gunungan merupakan salah satu acara utama dalam Tradisi Syawalan Bukit Sidoguro. Kirab ini menampilkan gunungan hasil bumi yang diarak keliling desa. Gunungan hasil bumi ini merupakan simbol rasa syukur masyarakat atas rezeki yang telah mereka terima.

Gunungan hasil bumi ini biasanya dibuat dari berbagai macam hasil bumi, seperti padi, jagung, ketela, dan buah-buahan. Gunungan hasil bumi ini kemudian diarak keliling desa oleh masyarakat. Masyarakat yang mengarak gunungan hasil bumi ini biasanya mengenakan pakaian adat Jawa.

Atraksi budaya

Selain kirab gunungan, Tradisi Syawalan Bukit Sidoguro juga dimeriahkan dengan berbagai acara kesenian tradisional. Acara-acara ini menjadi ajang bagi masyarakat untuk menampilkan kekayaan budaya mereka.

Beberapa kesenian tradisional yang biasanya ditampilkan dalam Tradisi Syawalan Bukit Sidoguro antara lain:

  • Reog
  • Jathilan
  • Wayang kulit
  • Kuda lumping

Atraksi budaya ini tidak hanya menghibur masyarakat, tetapi juga menjadi media pelestarian budaya tradisional.

Objek wisata

Dalam beberapa tahun terakhir, Tradisi Syawalan Bukit Sidoguro telah menjadi salah satu objek wisata di Kabupaten Klaten. Banyak wisatawan yang datang untuk menyaksikan kemeriahan acara ini. Kehadiran wisatawan ini juga memberikan dampak positif bagi perekonomian masyarakat sekitar.

Tradisi Syawalan Bukit Sidoguro menjadi objek wisata karena memiliki daya tarik tersendiri. Kirab gunungan yang spektakuler, atraksi budaya yang memukau, dan suasana syawalan yang kental menjadi magnet bagi wisatawan.

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Aneka Tradisi Unik Sambut Ramadan yang Bikin Takjub

15 Mei 2024 - 22:50 WIB

Lihat Lagi Ragam Tradisi Unik Sambut Ramadan di Indonesia

Seni Sebagai Harta Karun Budaya: Kenali Sifat dan Jenisnya

15 Mei 2024 - 21:14 WIB

Pengertian Seni Budaya, Sifat, hingga Jenisnya

Saksikan Tari Sufi: Tarian Spiritual yang Akan Mengubah Pandangan Anda

15 Mei 2024 - 19:43 WIB

Menyaksikan Tari Sufi, Tarian Religius Penuh Makna

Terkuak! Rahasia Rumah Adat Aceh yang Penuh Makna

15 Mei 2024 - 18:51 WIB

Rumah Adat Aceh: Nama, Bagian-bagian, dan Filosofi Arsitektur

Bahasa: Jendela Dunia, Kunci Pemikiran, dan Perekat Budaya

15 Mei 2024 - 18:07 WIB

Pengertian Bahasa Adalah: Fungsi, Peran, Ragam, dan Sifatnya

Terungkap! 10 Rahasia Sejarah yang Tak Terduga

15 Mei 2024 - 16:14 WIB

10 Pengertian Sejarah Menurut Para Ahli, Apa Saja?
Trending di Budaya