Menu

Mode Gelap
Samsung A35 5G Resmi Meluncur, Simak Harga dan Spesifikasi Gaharnya! Panduan Lengkap Setting Kamera Samsung S24 Ultra buat Rekam Konser Bruno Mars di Thailand Bocoran Samsung Galaxy Z Fold 6: Tipis, Kamera 200 MP, Bakal Hajar Pesaing! Ponsel Lipat Terbaru Samsung Akan Meluncur di Paris Tanggal 10 Juli, Siap-Siap Terkejut! Samsung, AI Canggih yang Paham Bahasa Indonesia Kita 4 HP Samsung Tak Dapat Update Keamanan, Masih Amankah Digunakan?

Budaya · 10 Mei 2024 18:10 WIB · Waktu Baca

Inilah Cara Jadi Orang yang Disegani Menurut Adat Minangkabau

"""Jadi Orang"" Menurut Adat Minangkabau" Perbesar


Inilah Cara Jadi Orang yang Disegani Menurut Adat Minangkabau

Ligaponsel.com – “Jadi Orang” Menurut Adat Minangkabau

Dalam adat Minangkabau, konsep “Jadi Orang” merupakan sebuah pencapaian penting dalam kehidupan seseorang. Ini adalah sebuah perjalanan yang ditandai dengan serangkaian tahapan dan ritual yang harus dilalui untuk menjadi anggota masyarakat yang dihormati dan diakui.

Tahapan “Jadi Orang” dimulai sejak lahir, dengan upacara “Turun Mandi” yang menandai kelahiran seorang anak. Kemudian, seiring bertambahnya usia, anak tersebut akan menjalani berbagai ritual dan pendidikan adat, seperti “Sunat” untuk anak laki-laki dan “Khatam Al-Qur’an” untuk anak perempuan. Puncak dari perjalanan “Jadi Orang” adalah upacara “Manjapuik Marapulai” (menjemput pengantin pria) dan “Manjapuik Marapulai” (menjemput pengantin perempuan), yang menandakan bahwa seseorang telah siap untuk menikah dan membentuk keluarga.

Konsep “Jadi Orang” tidak hanya terbatas pada pencapaian pribadi, tetapi juga memiliki dimensi sosial. Seseorang yang telah “Jadi Orang” diharapkan dapat menjadi panutan dan berkontribusi positif kepada masyarakat. Mereka diharapkan dapat menjalankan nilai-nilai adat, seperti sopan santun, hormat kepada orang tua, dan gotong royong.

Dalam konteks modern, konsep “Jadi Orang” terus berkembang dan beradaptasi dengan perubahan zaman. Namun, esensi dasarnya tetap sama, yaitu sebagai sebuah perjalanan menuju kedewasaan dan pengakuan sosial. Dengan memahami dan menjalankan konsep “Jadi Orang”, masyarakat Minangkabau dapat melestarikan nilai-nilai adat dan memperkuat ikatan sosial dalam masyarakat.

“””Jadi Orang”” Menurut Adat Minangkabau

Dalam adat Minangkabau, konsep “Jadi Orang” merupakan sebuah pencapaian penting yang ditandai dengan lima aspek utama:

  • Kelahiran (lahir sebagai keturunan Minangkabau)
  • Pendidikan (menimba ilmu dan nilai-nilai adat)
  • Pernikahan (membangun keluarga dan melanjutkan keturunan)
  • Pengabdian (berkontribusi kepada masyarakat dan adat)
  • Kematian (meninggalkan warisan dan dikenang sebagai orang yang terhormat)

Kelima aspek ini saling terkait dan membentuk sebuah perjalanan hidup yang utuh bagi masyarakat Minangkabau. Dengan memahami dan menjalankan aspek-aspek ini, seseorang dapat mencapai status “Jadi Orang” dan menjadi anggota masyarakat yang dihormati.

Kelahiran (lahir sebagai keturunan Minangkabau)

Bagi masyarakat Minangkabau, kelahiran merupakan awal dari perjalanan “Jadi Orang”. Seseorang yang lahir sebagai keturunan Minangkabau memiliki potensi untuk mencapai status “Jadi Orang” dengan menjalani serangkaian tahapan dan ritual adat.

Salah satu ritual penting yang menandai kelahiran adalah upacara “Turun Mandi”. Upacara ini biasanya dilakukan pada hari ke-40 setelah kelahiran, dan menandakan bahwa bayi telah siap untuk diperkenalkan kepada masyarakat. Upacara ini juga menjadi simbol pembersihan dan pemurnian, serta doa untuk keselamatan dan kesejahteraan bayi.

Kelahiran sebagai keturunan Minangkabau tidak hanya memberikan status sosial, tetapi juga tanggung jawab untuk melestarikan nilai-nilai adat dan budaya Minangkabau. Sebagai bagian dari masyarakat, setiap individu diharapkan dapat berkontribusi positif dan menjadi panutan bagi generasi mendatang.

Pendidikan (menimba ilmu dan nilai-nilai adat)

Dalam perjalanan “Jadi Orang” menurut adat Minangkabau, pendidikan memegang peranan penting. Pendidikan tidak hanya dimaknai sebagai penguasaan ilmu pengetahuan, tetapi juga mencakup penanaman nilai-nilai adat dan budaya Minangkabau.

Sejak kecil, anak-anak Minangkabau dididik untuk menghormati orang tua, guru, dan pemimpin adat. Mereka diajarkan nilai-nilai seperti sopan santun, gotong royong, dan musyawarah. Pendidikan adat juga mencakup pengetahuan tentang sejarah, adat istiadat, dan bahasa Minangkabau.


Pendidikan adat tidak hanya bertujuan untuk membentuk individu yang cerdas, tetapi juga individu yang berkarakter dan berbudaya Minangkabau. Dengan menguasai ilmu pengetahuan dan nilai-nilai adat, seseorang dapat menjadi anggota masyarakat yang dihormati dan berkontribusi positif bagi kampung halamannya.

Pernikahan (membangun keluarga dan melanjutkan keturunan)

Dalam adat Minangkabau, pernikahan merupakan salah satu aspek penting dalam perjalanan “Jadi Orang”. Pernikahan tidak hanya dimaknai sebagai ikatan antara dua individu, tetapi juga sebagai sarana untuk membangun keluarga dan melanjutkan keturunan.

Bagi masyarakat Minangkabau, pernikahan merupakan sebuah peristiwa sakral yang dilandasi oleh nilai-nilai adat dan agama. Upacara pernikahan adat Minangkabau biasanya berlangsung meriah dan sarat dengan simbolisme, seperti upacara “Manjapuik Marapulai” (menjemput pengantin pria) dan “Manjapuik Marapulai” (menjemput pengantin perempuan).

Setelah menikah, pasangan suami istri diharapkan dapat membangun rumah tangga yang harmonis dan saling mendukung. Mereka juga bertanggung jawab untuk mendidik dan membesarkan anak-anak mereka sesuai dengan nilai-nilai adat Minangkabau.

Dengan menikah dan membangun keluarga, seseorang telah memenuhi salah satu aspek penting dalam perjalanan “Jadi Orang” menurut adat Minangkabau.

Pengabdian (berkontribusi kepada masyarakat dan adat)

Dalam perjalanan “Jadi Orang” menurut adat Minangkabau, pengabdian memegang peranan penting. Pengabdian tidak hanya dimaknai sebagai kewajiban, tetapi juga sebagai bentuk rasa syukur dan tanggung jawab terhadap masyarakat dan adat.

Setiap anggota masyarakat Minangkabau diharapkan dapat berkontribusi positif kepada kampung halamannya. Bentuk pengabdian dapat beragam, mulai dari ikut bergotong royong membangun rumah adat, melestarikan kesenian tradisional, hingga menduduki jabatan dalam pemerintahan adat.

Dengan mengabdikan diri kepada masyarakat dan adat, seseorang menunjukkan bahwa ia telah menjadi anggota masyarakat yang dewasa dan bertanggung jawab. Pengabdian juga menjadi salah satu cara untuk melestarikan nilai-nilai adat Minangkabau dan memperkuat ikatan sosial dalam masyarakat.

Kematian (meninggalkan warisan dan dikenang sebagai orang yang terhormat)

Kematian merupakan bagian akhir dari perjalanan “Jadi Orang” menurut adat Minangkabau. Namun, kematian bukanlah akhir dari segalanya, melainkan sebuah permulaan baru. Bagi masyarakat Minangkabau, kematian adalah sebuah perjalanan menuju alam baka, di mana arwah orang yang meninggal akan berkumpul dengan leluhurnya.

Sebelum meninggal, setiap orang diharapkan telah menjalankan kewajibannya sebagai anggota masyarakat dan adat. Mereka telah menikah, membangun keluarga, dan mengabdikan diri kepada kampung halamannya. Dengan demikian, ketika meninggal dunia, mereka akan meninggalkan warisan yang baik dan dikenang sebagai orang yang terhormat.

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Aneka Tradisi Unik Sambut Ramadan yang Bikin Takjub

15 Mei 2024 - 22:50 WIB

Lihat Lagi Ragam Tradisi Unik Sambut Ramadan di Indonesia

Seni Sebagai Harta Karun Budaya: Kenali Sifat dan Jenisnya

15 Mei 2024 - 21:14 WIB

Pengertian Seni Budaya, Sifat, hingga Jenisnya

Saksikan Tari Sufi: Tarian Spiritual yang Akan Mengubah Pandangan Anda

15 Mei 2024 - 19:43 WIB

Menyaksikan Tari Sufi, Tarian Religius Penuh Makna

Terkuak! Rahasia Rumah Adat Aceh yang Penuh Makna

15 Mei 2024 - 18:51 WIB

Rumah Adat Aceh: Nama, Bagian-bagian, dan Filosofi Arsitektur

Bahasa: Jendela Dunia, Kunci Pemikiran, dan Perekat Budaya

15 Mei 2024 - 18:07 WIB

Pengertian Bahasa Adalah: Fungsi, Peran, Ragam, dan Sifatnya

Terungkap! 10 Rahasia Sejarah yang Tak Terduga

15 Mei 2024 - 16:14 WIB

10 Pengertian Sejarah Menurut Para Ahli, Apa Saja?
Trending di Budaya