Menu

Mode Gelap
Samsung A55 5G Turun Harga! Spesifikasi Gadis, Kamera Saingi iPhone 13? Bocoran Samsung S24: AI Canggih, Harga Terjangkau? Mata Anti Lelah? Samsung A Series AMOLED Cuma 2 Jutaan! Samsung M15 5G: Benarkah HP 2 Jutaan Terbaik? [Review Jujur] Harga Galaxy A33 5G Anjlok! Masih Worth It di 2023? Samsung Tumbang? Raja Ponsel Lipat Baru Berkuasa!

Budaya · 11 Mei 2024 10:06 WIB · Waktu Baca

Sumbu Filosofi Yogyakarta, Kini Resmi Jadi Warisan Dunia UNESCO!

Tok! UNESCO Resmi Jadikan Sumbu Filosofi Yogyakarta sebagai Warisan Dunia Perbesar

Tok! UNESCO Resmi Jadikan Sumbu Filosofi Yogyakarta sebagai Warisan Dunia

Sumbu Filosofi Yogyakarta, Kini Resmi Jadi Warisan Dunia UNESCO!

Ligaponsel.com – Tok! UNESCO Resmi Jadikan Sumbu Filosofi Yogyakarta sebagai Warisan Dunia

UNESCO baru saja menetapkan Sumbu Filosofi Yogyakarta sebagai Situs Warisan Dunia. Pengakuan ini menjadi bukti pentingnya kawasan ini dalam sejarah dan budaya Indonesia. Dalam artikel ini, kita akan membahas secara mendalam tentang Sumbu Filosofi Yogyakarta, nilai-nilainya, dan pentingnya pelestariannya.

Sumbu Filosofi Yogyakarta adalah sebuah konsep tata ruang yang menghubungkan beberapa tempat penting di Yogyakarta, seperti Keraton Yogyakarta, Taman Sari, dan Pantai Parangtritis. Konsep ini mencerminkan nilai-nilai filosofis masyarakat Jawa, yang mengutamakan harmoni antara manusia dan alam.

Tok! UNESCO Resmi Jadikan Sumbu Filosofi Yogyakarta sebagai Warisan Dunia

Lima Aspek Penting Sumbu Filosofi Yogyakarta:

  1. Keraton Yogyakarta: Pusat kekuasaan Kesultanan Yogyakarta.
  2. Taman Sari: Taman air yang indah dan tempat peristirahatan kerajaan.
  3. Pantai Parangtritis: Pantai selatan yang sakral dan tempat ziarah.
  4. Garis Imajiner: Sumbu lurus yang menghubungkan ketiga tempat tersebut.
  5. Nilai Filosofis: Mencerminkan harmoni manusia dan alam dalam budaya Jawa.

Kelima aspek ini saling terkait dan membentuk sebuah kesatuan yang utuh. Keraton Yogyakarta sebagai pusat kekuasaan merepresentasikan kekuasaan duniawi, sedangkan Pantai Parangtritis sebagai tempat sakral merepresentasikan hubungan manusia dengan alam spiritual. Taman Sari sebagai tempat peristirahatan kerajaan menjadi penghubung antara keduanya, sementara garis imajiner yang menghubungkan ketiga tempat tersebut menjadi simbol dari perjalanan hidup manusia dari lahir hingga kematian. Nilai-nilai filosofis yang terkandung dalam Sumbu Filosofi Yogyakarta menjadi pengingat tentang pentingnya menjaga keseimbangan dan harmoni dalam kehidupan.

Keraton Yogyakarta: Pusat kekuasaan Kesultanan Yogyakarta.

Sebagai pusat kekuasaan Kesultanan Yogyakarta, Keraton Yogyakarta menjadi simbol kejayaan dan kemegahan kerajaan Jawa. Di sinilah sultan dan keluarganya bertahta, memerintah kerajaan, dan menjalankan upacara-upacara adat.

Taman Sari: Taman air yang indah dan tempat peristirahatan kerajaan.

Taman Sari adalah taman air yang indah yang dibangun sebagai tempat peristirahatan dan rekreasi bagi sultan dan keluarganya. Taman ini memiliki berbagai kolam, air mancur, dan paviliun yang dikelilingi oleh taman yang rimbun. Keindahan Taman Sari menjadikannya salah satu tempat wisata yang paling populer di Yogyakarta.

Pantai Parangtritis: Pantai selatan yang sakral dan tempat ziarah.

Pantai Parangtritis adalah pantai selatan yang memiliki nilai sakral bagi masyarakat Jawa. Di pantai ini terdapat sebuah pura yang menjadi tempat ziarah bagi umat Hindu dan Buddha. Pantai Parangtritis juga terkenal dengan ombaknya yang besar, menjadikannya tempat yang populer untuk berselancar.

Garis Imajiner: Sumbu lurus yang menghubungkan ketiga tempat tersebut.

Sumbu Filosofi Yogyakarta ditandai dengan sebuah garis imajiner yang menghubungkan Keraton Yogyakarta, Taman Sari, dan Pantai Parangtritis. Garis ini melambangkan perjalanan hidup manusia dari lahir hingga kematian. Keraton Yogyakarta mewakili kelahiran, Taman Sari mewakili kehidupan, dan Pantai Parangtritis mewakili kematian.

Nilai Filosofis: Mencerminkan harmoni manusia dan alam dalam budaya Jawa.

Sumbu Filosofi Yogyakarta tidak hanya sebuah konsep tata ruang, tetapi juga sebuah representasi dari nilai-nilai filosofis masyarakat Jawa. Konsep ini menekankan pentingnya harmoni antara manusia dan alam, serta keseimbangan antara duniawi dan spiritual.

Taman Sari: Taman air yang indah dan tempat peristirahatan kerajaan.

Taman Sari adalah taman air yang indah dibangun sebagai tempat peristirahatan dan rekreasi bagi sultan dan keluarganya. Taman ini memiliki berbagai kolam, air mancur, dan paviliun yang dikelilingi oleh taman yang rimbun. Keindahan Taman Sari menjadikannya salah satu tempat wisata yang paling populer di Yogyakarta.

Pantai Parangtritis: Pantai selatan yang sakral dan tempat ziarah.

Pantai Parangtritis punya nilai magis yang bikin bulu kuduk merinding. Selain ombaknya yang besar menantang para peselancar, pantai ini juga menyimpan kisah mistis yang bikin penasaran. Konon, di pantai ini ada sosok Ratu Kidul yang dipercaya sebagai penguasa Laut Selatan. Banyak orang datang ke Pantai Parangtritis untuk melakukan ritual dan mencari berkah dari sang ratu.

Selain itu, Pantai Parangtritis juga merupakan tempat yang tepat untuk menikmati sunset yang indah. Ketika matahari mulai terbenam, langit akan berubah menjadi jingga keemasan, menciptakan pemandangan yang menakjubkan. Tak heran jika banyak wisatawan yang datang ke Pantai Parangtritis untuk mengabadikan momen indah ini.

Garis Imajiner: Sumbu lurus yang menghubungkan ketiga tempat tersebut.

Garis imajiner yang menghubungkan Keraton Yogyakarta, Taman Sari, dan Pantai Parangtritis menjadi simbol perjalanan hidup manusia dari lahir hingga kematian. Konsep ini mencerminkan nilai-nilai filosofis masyarakat Jawa yang menekankan pentingnya harmoni antara manusia dan alam, serta keseimbangan antara duniawi dan spiritual.

Nilai Filosofis: Mencerminkan harmoni manusia dan alam dalam budaya Jawa.

Dalam budaya Jawa, manusia dan alam dipandang sebagai dua hal yang saling berkaitan dan melengkapi. Konsep ini tercermin dalam Sumbu Filosofi Yogyakarta, di mana Keraton Yogyakarta sebagai pusat kekuasaan duniawi dihubungkan dengan Pantai Parangtritis sebagai tempat yang sakral dan dekat dengan alam spiritual. Taman Sari, yang berada di antara keduanya, menjadi simbol perantara antara dunia manusia dan dunia spiritual.

Filosofi harmoni antara manusia dan alam ini juga tercermin dalam tata ruang tradisional Jawa. Rumah-rumah biasanya dibangun menghadap ke selatan, menghadap Pantai Parangtritis dan laut selatan yang dianggap sebagai sumber kehidupan. Hal ini melambangkan hubungan erat antara manusia Jawa dengan alam dan lingkungannya.

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Aneka Tradisi Unik Sambut Ramadan yang Bikin Takjub

15 Mei 2024 - 22:50 WIB

Lihat Lagi Ragam Tradisi Unik Sambut Ramadan di Indonesia

Seni Sebagai Harta Karun Budaya: Kenali Sifat dan Jenisnya

15 Mei 2024 - 21:14 WIB

Pengertian Seni Budaya, Sifat, hingga Jenisnya

Saksikan Tari Sufi: Tarian Spiritual yang Akan Mengubah Pandangan Anda

15 Mei 2024 - 19:43 WIB

Menyaksikan Tari Sufi, Tarian Religius Penuh Makna

Terkuak! Rahasia Rumah Adat Aceh yang Penuh Makna

15 Mei 2024 - 18:51 WIB

Rumah Adat Aceh: Nama, Bagian-bagian, dan Filosofi Arsitektur

Bahasa: Jendela Dunia, Kunci Pemikiran, dan Perekat Budaya

15 Mei 2024 - 18:07 WIB

Pengertian Bahasa Adalah: Fungsi, Peran, Ragam, dan Sifatnya

Terungkap! 10 Rahasia Sejarah yang Tak Terduga

15 Mei 2024 - 16:14 WIB

10 Pengertian Sejarah Menurut Para Ahli, Apa Saja?
Trending di Budaya