Menu

Mode Gelap
Samsung A35 5G Resmi Meluncur, Simak Harga dan Spesifikasi Gaharnya! Panduan Lengkap Setting Kamera Samsung S24 Ultra buat Rekam Konser Bruno Mars di Thailand Bocoran Samsung Galaxy Z Fold 6: Tipis, Kamera 200 MP, Bakal Hajar Pesaing! Ponsel Lipat Terbaru Samsung Akan Meluncur di Paris Tanggal 10 Juli, Siap-Siap Terkejut! Samsung, AI Canggih yang Paham Bahasa Indonesia Kita 4 HP Samsung Tak Dapat Update Keamanan, Masih Amankah Digunakan?

Headline · 17 Mei 2024 01:14 WIB · Waktu Baca

Zona Likuefaksi Bahaya! Mensos Risma Desak Pemda Relokasi Warga

Mensos Risma Minta Pemda Segera Merelokasi Masyarakat di Zona Likuefaksi Perbesar


Zona Likuefaksi Bahaya! Mensos Risma Desak Pemda Relokasi Warga

Ligaponsel.com – Menteri Sosial (Mensos) Risma meminta Pemerintah Daerah (Pemda) untuk segera merelokasi masyarakat yang tinggal di zona likuefaksi. Permintaan tersebut disampaikan Risma saat mengunjungi korban gempa di Cianjur, Jawa Barat, pada Rabu (23/11/2022).

Risma mengatakan, relokasi perlu dilakukan untuk menghindari terjadinya korban jiwa akibat bencana serupa di kemudian hari. Sebab, zona likuefaksi merupakan daerah yang rawan terjadi pencairan tanah akibat gempa bumi.

Selain itu, Risma juga meminta Pemda untuk segera membangun hunian sementara (huntara) bagi warga yang terdampak gempa. Huntara tersebut diharapkan dapat memberikan tempat tinggal yang layak bagi warga sambil menunggu pembangunan rumah permanen.

Pemerintah pusat telah mengalokasikan anggaran sebesar Rp 500 miliar untuk membantu penanganan bencana gempa di Cianjur. Anggaran tersebut akan digunakan untuk pembangunan huntara, perbaikan infrastruktur, dan bantuan sosial bagi warga yang terdampak.

Risma berharap, bantuan dari pemerintah pusat dan daerah dapat meringankan beban warga yang terdampak gempa. Ia juga meminta masyarakat untuk tetap sabar dan tabah dalam menghadapi musibah ini.

Mensos Risma Minta Pemda Segera Merelokasi Masyarakat di Zona Likuefaksi

Lima aspek penting terkait permintaan Mensos Risma agar Pemda segera merelokasi masyarakat di zona likuefaksi:

  • Keselamatan warga: Relokasi diperlukan untuk menghindari korban jiwa akibat bencana serupa di kemudian hari.
  • Zona rawan bencana: Zona likuefaksi merupakan daerah yang rawan terjadi pencairan tanah akibat gempa bumi.
  • Hunian sementara: Pemda perlu segera membangun hunian sementara (huntara) bagi warga yang terdampak gempa.
  • Bantuan pemerintah: Pemerintah pusat telah mengalokasikan anggaran sebesar Rp 500 miliar untuk membantu penanganan bencana gempa di Cianjur.
  • Dukungan masyarakat: Masyarakat diharapkan tetap sabar dan tabah dalam menghadapi musibah ini.

Kesimpulannya, relokasi masyarakat di zona likuefaksi merupakan langkah penting untuk melindungi keselamatan warga dari bencana serupa di kemudian hari. Pemda perlu segera membangun hunian sementara bagi warga yang terdampak gempa, didukung oleh bantuan dari pemerintah pusat. Masyarakat diharapkan tetap sabar dan tabah dalam menghadapi musibah ini.

Keselamatan warga: Relokasi diperlukan untuk menghindari korban jiwa akibat bencana serupa di kemudian hari.

Mensos Risma meminta Pemda segera merelokasi masyarakat yang tinggal di zona likuefaksi. Hal ini dilakukan untuk menghindari jatuhnya korban jiwa akibat bencana serupa di kemudian hari.

Zona likuefaksi merupakan daerah yang rawan terjadi pencairan tanah akibat gempa bumi. Saat terjadi gempa, tanah di zona ini akan berubah menjadi seperti lumpur dan dapat menenggelamkan bangunan serta infrastruktur di sekitarnya.

Untuk itu, masyarakat yang tinggal di zona likuefaksi perlu segera direlokasi ke daerah yang lebih aman. Pemerintah daerah harus segera membangun hunian sementara bagi warga yang terdampak gempa sambil menunggu pembangunan rumah permanen.

Selain itu, pemerintah pusat juga telah mengalokasikan anggaran sebesar Rp 500 miliar untuk membantu penanganan bencana gempa di Cianjur. Anggaran tersebut akan digunakan untuk pembangunan huntara, perbaikan infrastruktur, dan bantuan sosial bagi warga yang terdampak.

Masyarakat diharapkan tetap sabar dan tabah dalam menghadapi musibah ini. Pemerintah akan terus berupaya memberikan bantuan dan dukungan agar masyarakat dapat segera pulih dari bencana gempa.

Zona rawan bencana: Zona likuefaksi merupakan daerah yang rawan terjadi pencairan tanah akibat gempa bumi.

Mensos Risma meminta Pemda segera merelokasi masyarakat yang tinggal di zona likuefaksi. Hal ini dilakukan untuk menghindari jatuhnya korban jiwa akibat bencana serupa di kemudian hari.

Zona likuefaksi adalah daerah yang tanahnya mudah mencair saat terjadi gempa bumi. Hal ini disebabkan oleh kandungan air yang tinggi di dalam tanah. Ketika gempa terjadi, tanah di zona likuefaksi akan berubah menjadi seperti lumpur dan dapat menenggelamkan bangunan serta infrastruktur di sekitarnya.

Untuk itu, masyarakat yang tinggal di zona likuefaksi perlu segera direlokasi ke daerah yang lebih aman. Pemerintah daerah harus segera membangun hunian sementara bagi warga yang terdampak gempa sambil menunggu pembangunan rumah permanen.

Hunian sementara: Pemda perlu segera membangun hunian sementara (huntara) bagi warga yang terdampak gempa.

Selain merelokasi masyarakat dari zona likuefaksi, pemerintah daerah juga perlu segera membangun hunian sementara (huntara) bagi warga yang terdampak gempa.

Huntara merupakan tempat tinggal sementara yang layak bagi warga sambil menunggu pembangunan rumah permanen. Huntara biasanya dibangun di daerah yang aman dari bencana dan memiliki fasilitas dasar seperti air bersih, sanitasi, dan listrik.

Dengan adanya huntara, warga yang terdampak gempa dapat tinggal di tempat yang layak dan nyaman sambil menunggu rumah mereka dibangun kembali.

Bantuan pemerintah: Pemerintah pusat telah mengalokasikan anggaran sebesar Rp 500 miliar untuk membantu penanganan bencana gempa di Cianjur.

Pemerintah pusat tidak tinggal diam melihat bencana gempa yang menimpa Cianjur. Pemerintah pusat telah mengalokasikan anggaran sebesar Rp 500 miliar untuk membantu penanganan bencana gempa di Cianjur. Anggaran tersebut akan digunakan untuk pembangunan huntara, perbaikan infrastruktur, dan bantuan sosial bagi warga yang terdampak.

Bantuan dari pemerintah pusat ini diharapkan dapat meringankan beban warga yang terdampak gempa. Pemerintah juga terus berupaya untuk mempercepat proses penanganan bencana, agar warga dapat segera pulih dan kembali beraktivitas seperti sedia kala.

Dukungan masyarakat: Masyarakat diharapkan tetap sabar dan tabah dalam menghadapi musibah ini.

Bencana gempa yang menimpa Cianjur menyisakan duka yang mendalam bagi kita semua. Namun, di tengah musibah ini, kita harus tetap kuat dan saling mendukung.

Masyarakat yang terdampak gempa diharapkan tetap sabar dan tabah dalam menghadapi musibah ini. Pemerintah pusat dan daerah terus berupaya memberikan bantuan dan dukungan agar masyarakat dapat segera pulih dari bencana gempa.

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Terungkap! Alasan Medis Kenapa Gatal Biduran Dilarang Keras Digaruk

22 Mei 2024 - 21:58 WIB

Ini Alasan Gatal Biduran Enggak Boleh Digaruk

Ini Dia Rahasia Bedakan Edema Paru dan Pneumonia, Dijamin Nggak Salah Lagi!

22 Mei 2024 - 21:23 WIB

Ini Bedanya Edema Paru Dan Pneumonia

Anak-anak Juga Bisa Kena Bidai Tulang Kering? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya!

22 Mei 2024 - 19:52 WIB

Enggak Hanya Atlet Dewasa Anak Anak Juga Bisa Kena Bidai Tulang Kering

Sejarah Ebola: Wabah Mematikan dan Harapan Baru

22 Mei 2024 - 18:42 WIB

Perkembangan Ebola Dari Masa Ke Masa

Terungkap! Rahasia Tidur Berjalan yang Mengancam Nyawa Anda

22 Mei 2024 - 17:21 WIB

Jangan Disepelekan Gangguan Tidur Berjalan Bisa Bahayakan Nyawa

Rahasia Diet Ampuh Pasca Liburan, Dijamin Ampuh!

22 Mei 2024 - 17:01 WIB

Masuk Kantor Setelah Liburan Coba 7 Cara Diet Sehat Ini
Trending di Headline