Menu

Mode Gelap
Samsung A35 5G Resmi Meluncur, Simak Harga dan Spesifikasi Gaharnya! Panduan Lengkap Setting Kamera Samsung S24 Ultra buat Rekam Konser Bruno Mars di Thailand Bocoran Samsung Galaxy Z Fold 6: Tipis, Kamera 200 MP, Bakal Hajar Pesaing! Ponsel Lipat Terbaru Samsung Akan Meluncur di Paris Tanggal 10 Juli, Siap-Siap Terkejut! Samsung, AI Canggih yang Paham Bahasa Indonesia Kita 4 HP Samsung Tak Dapat Update Keamanan, Masih Amankah Digunakan?

Headline · 10 Mei 2024 09:20 WIB · Waktu Baca

Terbongkar, Rahasia di Balik Operasi Caesar dan Plasenta Akreta

Operasi Caesar Bisa Sebabkan Plasenta Akreta Benarkah Perbesar


Terbongkar, Rahasia di Balik Operasi Caesar dan Plasenta Akreta

Ligaponsel.com – Operasi Caesar Bisa Sebabkan Plasenta Akreta? Benarkah?

Operasi Caesar adalah prosedur pembedahan untuk mengeluarkan bayi dari rahim. Operasi ini biasanya dilakukan ketika persalinan normal tidak memungkinkan atau berbahaya bagi ibu atau bayi. Salah satu komplikasi yang dapat terjadi setelah operasi Caesar adalah plasenta akreta.

Plasenta akreta adalah kondisi di mana plasenta tumbuh terlalu dalam ke dinding rahim. Hal ini dapat menyebabkan perdarahan hebat setelah melahirkan dan dapat mengancam jiwa ibu. Risiko plasenta akreta lebih tinggi pada wanita yang pernah menjalani operasi Caesar sebelumnya.

Gejala plasenta akreta dapat meliputi:

  • Perdarahan hebat setelah melahirkan
  • Nyeri perut yang parah
  • Pingsan atau syok

Jika Anda mengalami gejala-gejala ini setelah operasi Caesar, segera cari bantuan medis. Plasenta akreta adalah kondisi serius yang memerlukan perawatan segera.

Ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko plasenta akreta, antara lain:

  • Riwayat operasi Caesar sebelumnya
  • Plasenta previa (plasenta yang terletak di bagian bawah rahim, menutupi jalan lahir)
  • Usia ibu yang lebih tua
  • Merokok
  • Konsumsi obat-obatan tertentu, seperti kokain

Jika Anda memiliki faktor risiko plasenta akreta, dokter Anda mungkin akan merekomendasikan pemantauan yang cermat selama kehamilan dan persalinan. Hal ini mungkin termasuk USG untuk memeriksa lokasi plasenta dan tes darah untuk memeriksa kadar hormon kehamilan.

Jika plasenta akreta didiagnosis sebelum melahirkan, dokter Anda mungkin akan merekomendasikan operasi Caesar terencana. Operasi ini biasanya dilakukan pada usia kehamilan 34-36 minggu untuk mencegah komplikasi yang mengancam jiwa.

Setelah operasi Caesar, Anda akan dipantau dengan cermat untuk tanda-tanda plasenta akreta. Jika plasenta akreta berkembang, Anda mungkin memerlukan transfusi darah atau operasi tambahan untuk mengangkat rahim.

Plasenta akreta adalah kondisi serius, namun dapat berhasil diobati jika didiagnosis dan ditangani dengan benar. Jika Anda memiliki faktor risiko plasenta akreta, bicarakan dengan dokter Anda tentang cara mengurangi risiko Anda.

Operasi Caesar Bisa Sebabkan Plasenta Akreta Benarkah

Operasi Caesar dan plasenta akreta, dua hal yang erat kaitannya. Yuk, cari tahu hubungannya!

Kehamilan dan persalinan memang penuh kejutan. Salah satu yang perlu diwaspadai adalah plasenta akreta. Kondisi ini bisa terjadi setelah operasi Caesar. Tapi, tenang aja, kita bahas pelan-pelan ya.

  1. Operasi Caesar: Jalan pintas melahirkan saat jalan lahir alami bermasalah.
  2. Plasenta: Organ penting yang menghubungkan ibu dan janin selama kehamilan.
  3. Akreta: Plasenta yang “nakal”, tumbuh terlalu dalam di dinding rahim.
  4. Risiko: Plasenta akreta lebih sering terjadi pada ibu yang pernah menjalani operasi Caesar sebelumnya.
  5. Bahaya: Perdarahan hebat setelah melahirkan, bahkan bisa mengancam jiwa ibu.

Jadi, operasi Caesar memang bisa meningkatkan risiko plasenta akreta. Tapi, bukan berarti semua ibu yang menjalani operasi Caesar pasti mengalaminya. Tetap tenang, konsultasi dengan dokter kandungan secara rutin, dan ikuti instruksinya dengan baik ya!

Operasi Caesar

Operasi Caesar, tindakan medis yang nggak asing lagi di dunia persalinan. Tapi, tau nggak sih kalau operasi Caesar ini bisa jadi biang kerok munculnya plasenta akreta? Wah, serem juga ya!

Plasenta akreta itu plasenta yang nakal, nempelnya terlalu dalam di dinding rahim. Akibatnya, pasca melahirkan bisa terjadi pendarahan hebat yang membahayakan nyawa ibu. Nah, risiko plasenta akreta ini lebih tinggi pada ibu yang pernah menjalani operasi Caesar.

Jadi, buat ibu-ibu yang pernah atau berencana menjalani operasi Caesar, wajib banget nih waspada sama plasenta akreta. Konsultasi rutin dengan dokter kandungan, ikuti instruksinya dengan baik, dan jangan lupa berdoa agar persalinan berjalan lancar dan sehat ya!

Plasenta

Siapa yang nggak kenal plasenta? Organ penting yang jadi jembatan antara ibu dan janin selama kehamilan ini punya peran super vital, yaitu:

  • Menyediakan nutrisi dan oksigen untuk janin
  • Membuang limbah dari janin
  • Melindungi janin dari infeksi

Nah, pasca melahirkan, plasenta biasanya ikut keluar. Tapi, pada beberapa kasus, plasenta malah “nakal” dan nempel terlalu dalam di dinding rahim. Kondisi inilah yang disebut plasenta akreta.

Akreta

Plasenta akreta, kondisi yang bikin deg-degan setelah operasi Caesar. Plasenta “nakal” ini nempelnya terlalu dalam di dinding rahim, bikin pendarahan hebat pasca melahirkan. Ngeri banget, kan?

Jadi, buat ibu-ibu yang pernah atau mau operasi Caesar, wajib waspada sama plasenta akreta. Konsultasi rutin ke dokter kandungan, ikutin instruksinya baik-baik, dan berdoa semoga persalinan lancar dan sehat ya!

Risiko

Kenapa sih operasi Caesar bisa bikin plasenta akreta? Ini dia penjelasannya:

  • Saat operasi Caesar, dinding rahim disayat untuk mengeluarkan bayi. Nah, sayatan ini bisa merusak dinding rahim, sehingga plasenta susah nempel dengan baik.
  • Plasenta yang nempelnya nggak sempurna ini bisa tumbuh ke dalam dinding rahim, bahkan sampai ke otot rahim. Ini yang disebut plasenta akreta.

Makin banyak operasi Caesar yang dijalani, risiko plasenta akreta juga makin tinggi. Jadi, buat ibu-ibu yang pernah atau mau operasi Caesar, penting banget buat waspada sama plasenta akreta.

Bahaya: Perdarahan hebat setelah melahirkan, bahkan bisa mengancam jiwa ibu.

Plasenta akreta, kondisi mengerikan yang mengintai setelah operasi Caesar. Plasenta yang biasanya terlepas setelah melahirkan, malah “nakal” dan nempel erat di dinding rahim. Akibatnya, pendarahan hebat pasca melahirkan nggak terhindarkan. Ngeri banget, kan?

Jadi, buat ibu-ibu yang pernah atau mau operasi Caesar, waspada sama plasenta akreta ya. Rajin konsultasi ke dokter kandungan, ikutin instruksinya baik-baik, dan berdoa semoga persalinan lancar dan sehat!

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Rahasia Liburan Seru Bersama Si Kecil, Wajib Tahu!

24 Mei 2024 - 18:16 WIB

Harus Tahu Ini Yang Diinginkan Si Kecil Saat Berlibur

Demam Kuning Mengintai, Kenali Gejala dan Sebabnya!

24 Mei 2024 - 17:03 WIB

Harus Tahu Ini Gejala Dan Penyebab Demam Kuning

Terungkap! Inilah Rahasia Nyeri Punggung Saat Menstruasi

24 Mei 2024 - 14:58 WIB

Ini Alasan Datang Bulan Bikin Nyeri Punggung

Nyeri Punggung Akibat Nyetir Lama? Ini Solusinya!

24 Mei 2024 - 13:59 WIB

Kelamaan Nyetir Ini 9 Cara Atasi Nyeri Punggung

Temukan Rahasia Mengatasi Nyeri Punggung yang Membingungkan!

24 Mei 2024 - 12:55 WIB

Nyeri Punggung Bikin Bingung Coba Kenali Penyebabnya

Si Kecil Batuk Menggonggong? Hati-hati Croup!

24 Mei 2024 - 12:16 WIB

Si Kecil Mengidap Croup Ibu Harus Apa
Trending di Headline