Menu

Mode Gelap
Smartphone Canggih dengan Galaxy AI, Temukan Pilihan Terbaik! Kamera Samsung Galaxy A55 Mampu Ambil Foto Malam Hari yang Menakjubkan di SCBD! Samsung Galaxy A55 5G: Kejutan Spesifikasi dan Harga di Indonesia Samsung Galaxy S6 Lite 2024 Diam-diam Meluncur, Bawa Chipset Gahar! Samsung A35 5G Resmi Meluncur, Simak Harga dan Spesifikasi Gaharnya! Panduan Lengkap Setting Kamera Samsung S24 Ultra buat Rekam Konser Bruno Mars di Thailand

Headline · 9 Mei 2024 05:04 WIB · Waktu Baca

4 Cara Mencegah Retensi Plasenta, Dijamin Berhasil!

4 Cara Mencegah Retensi Plasenta Perbesar


4 Cara Mencegah Retensi Plasenta, Dijamin Berhasil!


Ligaponsel.com – 4 Cara Mencegah Retensi Plasenta yang Ampuh dan Mudah Dilakukan

Retensi plasenta merupakan kondisi ketika plasenta tidak keluar dari rahim setelah bayi lahir. Kondisi ini dapat menyebabkan pendarahan hebat yang membahayakan nyawa ibu.

Ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mencegah retensi plasenta, di antaranya:

  1. Persalinan yang ditangani oleh tenaga kesehatan yang terampil. Tenaga kesehatan yang terampil dapat membantu persalinan berjalan lancar dan mengurangi risiko terjadinya komplikasi, termasuk retensi plasenta.
  2. Pemberian oksitosin setelah bayi lahir. Oksitosin adalah hormon yang dapat membantu rahim berkontraksi dan mengeluarkan plasenta.
  3. uterus. Mas uterus dapat membantu merangsang kontraksi rahim dan mengeluarkan plasenta.
  4. Menggunakan obat-obatan tertentu. Beberapa jenis obat-obatan dapat membantu mencegah retensi plasenta, seperti misoprostol dan ergometrin.

Jika Anda mengalami gejala retensi plasenta, seperti pendarahan hebat, segera hubungi dokter atau bidan. Penanganan yang cepat dan tepat dapat mencegah komplikasi serius.

4 Cara Mencegah Retensi Plasenta

Retensi plasenta adalah kondisi yang dapat dicegah. Dengan memahami faktor-faktor risikonya dan mengikuti tips pencegahan, ibu hamil dapat meminimalisir kemungkinan mengalami kondisi ini.

Berikut adalah 6 aspek penting dalam mencegah retensi plasenta:

  • Persalinan yang ditangani oleh tenaga kesehatan yang terampil.
  • Pemberian oksitosin setelah bayi lahir.
  • Mas uterus.
  • Penggunaan obat-obatan tertentu.
  • Kontraksi rahim yang kuat.
  • Plasenta yang terlepas dengan mudah.

Keenam aspek ini saling berkaitan dan berperan penting dalam mencegah retensi plasenta. Dengan memastikan bahwa semua aspek ini terpenuhi, ibu hamil dapat meningkatkan peluang persalinan yang aman dan sehat.

Persalinan yang ditangani oleh tenaga kesehatan yang terampil.

Lahiran adalah momen yang sangat penting dan penuh dengan kebahagiaan. Namun, penting juga untuk mempersiapkan segala kemungkinan yang dapat terjadi, termasuk komplikasi seperti retensi plasenta.

Salah satu cara terbaik untuk mencegah retensi plasenta adalah dengan memastikan persalinan ditangani oleh tenaga kesehatan yang terampil. Tenaga kesehatan yang terampil dapat membantu persalinan berjalan lancar dan mengurangi risiko terjadinya komplikasi.

Pemberian oksitosin setelah bayi lahir.

Setelah bayi lahir, dokter atau bidan biasanya akan memberikan suntikan oksitosin. Oksitosin adalah hormon yang dapat membantu rahim berkontraksi dan mengeluarkan plasenta.

Pemberian oksitosin setelah bayi lahir dapat membantu mencegah retensi plasenta. Hormon ini bekerja dengan cara merangsang kontraksi rahim, sehingga plasenta dapat terlepas dan keluar dari rahim.

Mas uterus.

Mas uterus adalah tindakan memasukkan tangan ke dalam rahim untuk melepaskan plasenta secara manual. Tindakan ini biasanya dilakukan jika plasenta tidak terlepas dengan sendirinya setelah pemberian oksitosin.

Mas uterus dapat membantu mencegah retensi plasenta. Namun, tindakan ini juga memiliki risiko komplikasi, seperti infeksi dan perdarahan. Oleh karena itu, mas uterus hanya dilakukan jika benar-benar diperlukan.

Penggunaan obat-obatan tertentu.

Selain oksitosin, terdapat beberapa jenis obat-obatan lain yang dapat digunakan untuk mencegah retensi plasenta. Obat-obatan ini bekerja dengan cara yang berbeda-beda, namun semuanya bertujuan untuk membantu rahim berkontraksi dan mengeluarkan plasenta.

Salah satu jenis obat yang sering digunakan adalah misoprostol. Misoprostol adalah obat yang dapat membantu melunakkan leher rahim dan merangsang kontraksi rahim. Obat ini biasanya diberikan melalui vagina atau rektum.

Jenis obat lainnya yang dapat digunakan adalah ergometrin. Ergometrin adalah obat yang dapat membantu meningkatkan kekuatan kontraksi rahim. Obat ini biasanya diberikan melalui suntikan.

Kontraksi rahim yang kuat.

Saat rahim berkontraksi dengan kuat, plasenta akan lebih mudah terlepas. Kontraksi yang kuat membantu menekan pembuluh darah di rahim, sehingga mengurangi risiko pendarahan.

Ada beberapa cara untuk memperkuat kontraksi rahim, di antaranya:

  • Memberikan oksitosin setelah bayi lahir.
  • Menggunakan obat-obatan tertentu, seperti misoprostol dan ergometrin.
  • Melakukan mas uterus.

Plasenta yang terlepas dengan mudah.

Plasenta yang terlepas dengan mudah akan sangat membantu mencegah terjadinya retensi plasenta. Plasenta yang mudah terlepas biasanya terjadi pada ibu yang sebelumnya pernah melahirkan normal.

Beberapa faktor yang dapat membuat plasenta mudah terlepas antara lain:

  • Dinding rahim yang tipis.
  • Plasenta yang tidak terlalu besar.
  • Letak plasenta yang normal (di bagian atas atau tengah rahim).

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Terungkap! 2 Alasan Mengapa Tifus Sangat Mematikan

27 Mei 2024 - 12:52 WIB

2 Alasan Bahaya Tifus Bisa Berakibat Fatal

Waspadalah! Porfiria Bisa Sebabkan Komplikasi Mengerikan Jika Tak Cepat Ditangani

27 Mei 2024 - 12:10 WIB

Waspadai Komplikasi Porfiria Bila Tak Segera Ditangani

Yuk, Bedakan Pityriasis Rosea vs Eksim: Kenali Gejala dan Cara Atasinya!

27 Mei 2024 - 10:55 WIB

Peduli Kesehatan Kulit Ini Bedanya Pityriasis Rosea Dan Eksim

Terungkap! Rahasia Mata Lansia Yang Sulit Melihat Dekat

27 Mei 2024 - 09:22 WIB

Mengenal Lebih Jauh Presbiopi Gangguan Mata Tua Di Usia Lansia

Pekerjaan Paling Bikin Stress, Jangan Coba-coba!

27 Mei 2024 - 08:21 WIB

4 Pekerjaan Dengan Tingkat Stres Tertinggi

Terungkap! Mitos vs Fakta Penyakit Lyme: Eropa dan Amerika Utara dalam Sorotan

27 Mei 2024 - 07:32 WIB

Mitos Atau Fakta Penyakit Lyme Lebih Sering Ditemui Di Eropa Dan Amerika Utara
Trending di Headline