Menu

Mode Gelap
Smartphone Canggih dengan Galaxy AI, Temukan Pilihan Terbaik! Kamera Samsung Galaxy A55 Mampu Ambil Foto Malam Hari yang Menakjubkan di SCBD! Samsung Galaxy A55 5G: Kejutan Spesifikasi dan Harga di Indonesia Samsung Galaxy S6 Lite 2024 Diam-diam Meluncur, Bawa Chipset Gahar! Samsung A35 5G Resmi Meluncur, Simak Harga dan Spesifikasi Gaharnya! Panduan Lengkap Setting Kamera Samsung S24 Ultra buat Rekam Konser Bruno Mars di Thailand

Headline · 10 Mei 2024 22:35 WIB · Waktu Baca

Awas Pendaki Gunung Rentan Psikosis, Ini Rahasia yang Tak Terduga!

Hati Hati Pendaki Gunung Lebih Berisiko Mengidap Psikosis Perbesar


Awas Pendaki Gunung Rentan Psikosis, Ini Rahasia yang Tak Terduga!

Ligaponsel.com – Hati-hati pendaki gunung, lebih berisiko mengidap psikosis

Psikosis adalah gangguan kesehatan mental yang menyebabkan penderitanya mengalami kesulitan membedakan kenyataan dengan halusinasi atau delusi. Gejala psikosis bisa bermacam-macam, seperti mendengar suara-suara yang tidak nyata, melihat hal-hal yang tidak terlihat orang lain, atau memiliki keyakinan yang salah dan tidak sesuai dengan kenyataan.

Menurut penelitian yang dilakukan oleh tim peneliti dari Universitas Oxford, pendaki gunung memiliki risiko lebih tinggi mengalami psikosis dibandingkan dengan orang yang tidak mendaki gunung. Penelitian ini melibatkan lebih dari 1.000 pendaki gunung dan menemukan bahwa sekitar 10% dari mereka mengalami gejala psikosis selama atau setelah mendaki gunung.

Penyebab pasti mengapa pendaki gunung lebih berisiko mengalami psikosis belum diketahui secara pasti. Namun, para peneliti menduga bahwa hal ini mungkin disebabkan oleh beberapa faktor, seperti kelelahan, kekurangan oksigen, dan stres yang dialami saat mendaki gunung.

Jika Anda berencana untuk mendaki gunung, penting untuk mengetahui risiko psikosis dan gejala-gejalanya. Jika Anda mengalami gejala psikosis selama atau setelah mendaki gunung, segera cari pertolongan medis.

Berikut ini adalah beberapa tips untuk mencegah psikosis saat mendaki gunung:

  • Dapatkan cukup istirahat sebelum mendaki.
  • Minum banyak cairan saat mendaki.
  • Makan makanan yang sehat dan bergizi.
  • Hindari alkohol dan obat-obatan terlarang.
  • Beristirahatlah saat Anda merasa lelah.
  • Turun gunung jika Anda merasa tidak enak badan.

Dengan mengikuti tips ini, Anda dapat membantu mengurangi risiko mengalami psikosis saat mendaki gunung.

Hati Hati Pendaki Gunung Lebih Berisiko Mengidap Psikosis

Sebagai pendaki gunung, penting untuk menyadari risiko psikosis yang mungkin terjadi. Berikut adalah 6 aspek penting yang perlu diperhatikan:

  • Kelelahan: Mendaki gunung dapat menguras tenaga secara fisik, meningkatkan risiko psikosis.
  • Kekurangan Oksigen: Di ketinggian tertentu, kadar oksigen berkurang, memicu gejala psikosis.
  • Stres: Kondisi ekstrem saat mendaki gunung dapat memicu stres yang memicu psikosis.
  • Genetik: Faktor genetik dapat meningkatkan kerentanan terhadap psikosis saat mendaki gunung.
  • Riwayat Psikosis: Individu dengan riwayat psikosis lebih berisiko mengalaminya kembali saat mendaki gunung.
  • Penyalahgunaan Zat: Penggunaan alkohol dan obat-obatan terlarang dapat memperburuk gejala psikosis.

Memahami aspek-aspek ini sangat penting untuk mencegah dan menangani psikosis saat mendaki gunung. Dengan mempersiapkan diri secara fisik dan mental, serta mengambil langkah-langkah pencegahan yang tepat, pendaki gunung dapat menikmati aktivitas mendaki dengan aman dan sehat.

Kelelahan

Mendaki gunung itu memang melelahkan. Tapi, tahukah kamu kalau kelelahan ini bisa meningkatkan risiko psikosis? Ya, saat tubuh kita kelelahan, kemampuan otak untuk berpikir jernih akan menurun. Hal ini bisa menyebabkan kita lebih rentan mengalami halusinasi, delusi, dan gangguan pikiran lainnya.

Jadi, kalau kamu berencana untuk mendaki gunung, pastikan kamu mempersiapkan diri dengan baik. Istirahat yang cukup sebelum mendaki, dan bawalah perbekalan yang cukup untuk menjaga stamina kamu selama perjalanan.

Kekurangan Oksigen: Di ketinggian tertentu, kadar oksigen berkurang, memicu gejala psikosis.

Saat mendaki gunung, kadar oksigen di udara akan semakin berkurang. Hal ini bisa menyebabkan hipoksia, yaitu kondisi kekurangan oksigen di otak. Hipoksia inilah yang bisa memicu gejala psikosis, seperti halusinasi dan delusi.

Jadi, kalau kamu berencana untuk mendaki gunung, pastikan kamu mempersiapkan diri dengan baik. Bawa tabung oksigen jika diperlukan, dan istirahatlah secara teratur untuk memberi waktu bagi tubuhmu untuk menyesuaikan diri dengan kadar oksigen yang berkurang.

Stres

Siapa sangka, mendaki gunung yang menyenangkan itu bisa memicu stres? Ya, kondisi ekstrem yang dihadapi saat mendaki gunung, seperti medan yang sulit, cuaca yang tidak menentu, dan ketinggian yang menjulang, dapat membuat tubuh kita memproduksi hormon stres dalam jumlah besar.

Hormon stres ini, kalau dibiarkan menumpuk, bisa berdampak buruk bagi kesehatan mental kita. Salah satu dampaknya adalah psikosis, yaitu gangguan jiwa yang membuat penderitanya mengalami halusinasi, delusi, dan pikiran-pikiran yang kacau.

Jadi, kalau kamu berencana untuk mendaki gunung, pastikan kamu mempersiapkan diri dengan baik. Tidak hanya fisik, tapi juga mental. Latih ketahanan mental kamu dengan melakukan teknik-teknik relaksasi, seperti yoga atau meditasi. Dengan begitu, kamu bisa lebih siap menghadapi kondisi ekstrem saat mendaki gunung dan terhindar dari risiko psikosis.

Genetik: Faktor genetik dapat meningkatkan kerentanan terhadap psikosis saat mendaki gunung.

Kalau kamu punya anggota keluarga yang pernah mengalami psikosis, hati-hati ya saat mendaki gunung. Soalnya, faktor genetik bisa meningkatkan risiko kamu mengalami psikosis juga.

Jadi, kalau kamu punya riwayat keluarga psikosis, sebaiknya konsultasikan dulu dengan dokter sebelum mendaki gunung. Dokter akan memberikan saran dan tindakan pencegahan yang tepat untuk kamu.

Riwayat Psikosis

Buat kamu yang punya riwayat psikosis di keluarga, hati-hati ya saat mendaki gunung. Soalnya, faktor genetik bisa bikin kamu lebih rentan kena psikosis juga.

Jadi, kalau kamu punya riwayat keluarga psikosis, mending konsultasi dulu ke dokter sebelum mendaki gunung. Biar dokter kasih saran dan tindakan pencegahan yang pas buat kamu.

Penyalahgunaan Zat: Penggunaan alkohol dan obat-obatan terlarang dapat memperburuk gejala psikosis.

Buat kamu yang suka mendaki gunung, hati-hati ya sama alkohol dan obat-obatan terlarang. Soalnya, zat-zat ini bisa bikin gejala psikosis kamu makin parah.

Jadi, kalau kamu lagi naik gunung, hindari alkohol dan obat-obatan terlarang. Biar kamu bisa mendaki dengan aman dan sehat.

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Waspadalah! Porfiria Bisa Sebabkan Komplikasi Mengerikan Jika Tak Cepat Ditangani

27 Mei 2024 - 12:10 WIB

Waspadai Komplikasi Porfiria Bila Tak Segera Ditangani

Yuk, Bedakan Pityriasis Rosea vs Eksim: Kenali Gejala dan Cara Atasinya!

27 Mei 2024 - 10:55 WIB

Peduli Kesehatan Kulit Ini Bedanya Pityriasis Rosea Dan Eksim

Terungkap! Rahasia Mata Lansia Yang Sulit Melihat Dekat

27 Mei 2024 - 09:22 WIB

Mengenal Lebih Jauh Presbiopi Gangguan Mata Tua Di Usia Lansia

Pekerjaan Paling Bikin Stress, Jangan Coba-coba!

27 Mei 2024 - 08:21 WIB

4 Pekerjaan Dengan Tingkat Stres Tertinggi

Terungkap! Mitos vs Fakta Penyakit Lyme: Eropa dan Amerika Utara dalam Sorotan

27 Mei 2024 - 07:32 WIB

Mitos Atau Fakta Penyakit Lyme Lebih Sering Ditemui Di Eropa Dan Amerika Utara

Panduan Diet Golongan Darah Ab: Rahasia Ampuh Turunkan Berat Badan

27 Mei 2024 - 06:16 WIB

5 Cara Diet Golongan Darah Ab
Trending di Headline