Menu

Mode Gelap
Samsung A35 5G Resmi Meluncur, Simak Harga dan Spesifikasi Gaharnya! Panduan Lengkap Setting Kamera Samsung S24 Ultra buat Rekam Konser Bruno Mars di Thailand Bocoran Samsung Galaxy Z Fold 6: Tipis, Kamera 200 MP, Bakal Hajar Pesaing! Ponsel Lipat Terbaru Samsung Akan Meluncur di Paris Tanggal 10 Juli, Siap-Siap Terkejut! Samsung, AI Canggih yang Paham Bahasa Indonesia Kita 4 HP Samsung Tak Dapat Update Keamanan, Masih Amankah Digunakan?

Health · 16 Mei 2024 14:56 WIB · Waktu Baca

Tragedi DBD Menewaskan Remaja Putri di Gunungkidul

Remaja Perempuan di Gunungkidul Meninggal karena DBD, Begini Kondisinya Perbesar

Tragedi DBD Menewaskan Remaja Putri di Gunungkidul

Ligaponsel.com – Remaja Perempuan di Gunungkidul Meninggal karena DBD, Begini Kondisinya.

DBD atau Demam Berdarah Dengue adalah penyakit yang disebabkan oleh virus dengue yang ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti. Gejala DBD biasanya muncul setelah 4-10 hari setelah digigit nyamuk, dan dapat berkisar dari ringan hingga berat.

Pada kasus remaja perempuan di Gunungkidul yang meninggal karena DBD, ia mengalami gejala awal seperti demam tinggi, sakit kepala, nyeri otot, dan mual. Namun, kondisinya memburuk dengan cepat dan ia mengalami syok hipovolemik, yaitu kondisi dimana tubuh kekurangan cairan dan tekanan darah turun drastis. Ia kemudian meninggal dunia di rumah sakit.

Kasus ini menjadi pengingat penting bagi masyarakat untuk mewaspadai gejala DBD dan segera mencari pengobatan jika mengalaminya. DBD dapat dicegah dengan cara memberantas nyamuk Aedes aegypti, seperti dengan menguras tempat penampungan air, menutup rapat tempat penyimpanan air, dan menggunakan kelambu saat tidur.

Remaja Perempuan di Gunungkidul Meninggal karena DBD, Begini Kondisinya

Kasus ini menyoroti pentingnya memahami berbagai aspek terkait DBD, terutama bagi remaja perempuan yang rentan tertular penyakit ini. Berikut adalah 6 aspek penting yang perlu diketahui:

  • Gejala DBD
  • Penularan DBD
  • Pencegahan DBD
  • Pengobatan DBD
  • Dampak DBD
  • Kasus di Gunungkidul

Setiap aspek ini saling terkait dan memberikan pemahaman yang komprehensif tentang DBD. Dengan mengetahui aspek-aspek ini, masyarakat dapat lebih waspada dan mengambil tindakan pencegahan yang tepat untuk melindungi diri dari DBD.

Gejala DBD

DBD punya gejala yang khas banget, yaitu:

  • Demam tinggi mendadak, bisa sampai 40 derajat Celcius
  • Sakit kepala parah
  • Nyeri otot dan sendi
  • Mual dan muntah
  • Ruam kemerahan pada kulit
  • Pendarahan, seperti mimisan atau gusi berdarah

Kalau kamu mengalami gejala-gejala ini, jangan anggap remeh ya! Langsung periksa ke dokter biar dapat penanganan yang tepat.

Penularan DBD

DBD nggak bisa menular langsung dari orang ke orang, tapi lewat nyamuk Aedes aegypti yang udah terinfeksi virus dengue.

Nyamuk Aedes aegypti ini suka banget sama genangan air bersih, makanya dia sering berkembang biak di tempat-tempat kayak bak mandi, vas bunga, atau ban bekas.

Jadi, kalau kamu mau terhindar dari DBD, penting banget buat menjaga kebersihan lingkungan dan nggak biarin ada genangan air bersih di sekitar rumah.

Pencegahan DBD

DBD itu penyakit yang bisa dicegah lho! Caranya gampang banget, yaitu dengan:

  • Berantas nyamuk: Buang genangan air di sekitar rumah, tutup tempat penampungan air, dan pakai kelambu saat tidur.
  • Pakai obat nyamuk: Gunakan obat nyamuk semprot, lotion, atau elektrik untuk mengusir nyamuk.
  • Vaksinasi DBD: Vaksinasi DBD bisa melindungi kamu dari virus dengue.

Dengan melakukan langkah-langkah pencegahan ini, kamu bisa terhindar dari DBD dan tetap sehat!

Pengobatan DBD

Kalau kamu terkena DBD, jangan panik! Segera cari pertolongan medis ya.

Dokter akan memberikan kamu obat-obatan untuk meredakan gejala dan mencegah komplikasi. Kamu juga akan disarankan untuk banyak istirahat dan minum banyak cairan.

Dalam kasus yang parah, kamu mungkin perlu dirawat di rumah sakit untuk mendapatkan perawatan intensif.

Dampak DBD

DBD punya dampak yang nggak main-main lho! Selain bisa menyebabkan kematian, DBD juga bisa ninggalin komplikasi jangka panjang, kayak:

  • Gangguan fungsi hati
  • Gangguan fungsi ginjal
  • Gangguan fungsi paru-paru
  • Gangguan fungsi jantung

Makanya, jangan anggap remeh DBD ya! Cegah sedini mungkin dengan cara-cara yang udah aku sebutin tadi.

Kasus di Gunungkidul

Kasus remaja perempuan di Gunungkidul yang meninggal karena DBD merupakan sebuah tragedi yang menyedihkan. Kasus ini menjadi pengingat penting bagi kita semua untuk mewaspadai bahaya DBD dan mengambil langkah-langkah pencegahan yang diperlukan.

Kematian remaja perempuan ini disebabkan oleh terlambatnya penanganan medis. Ia awalnya mengalami gejala ringan, seperti demam dan sakit kepala, namun tidak segera memeriksakan diri ke dokter. Ketika kondisinya memburuk dan ia akhirnya dibawa ke rumah sakit, sudah terlambat untuk menyelamatkan nyawanya.

Kasus ini mengajarkan kita bahwa DBD adalah penyakit yang serius dan tidak boleh dianggap remeh. Jika Anda mengalami gejala DBD, seperti demam tinggi, sakit kepala, nyeri otot, dan mual, segera periksakan diri ke dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Rahasia Otak Saat Tidur Terkuak, Simak Penjelasan Ahli!

17 Mei 2024 - 17:17 WIB

Ahli Kesehatan: Ini yang Terjadi Pada Otak Saat Tubuh Terlelap Tidur

Rahasia Mengempeskan Perut Buncit Ala dr. Zaidul Akbar

17 Mei 2024 - 17:11 WIB

Rahasia Diet Sehat, Mengungkap Resep dr. Zaidul Akbar untuk Mengatasi Perut Buncit

6 Kebiasaan Buruk Penyebab Perut Buncit, Yuk Hindari!

17 Mei 2024 - 17:05 WIB

6 Kebiasaan Buruk yang Bikin Perut Makin Buncit, Yuk Cepat Hindari

Rahasia Mengempiskan Perut Buncit Kilat Tanpa Olahraga

17 Mei 2024 - 17:03 WIB

Ajaib, Tak Perlu Olahraga Berat Makanan Ini Bikin Lemak Perut Buncit Cepat Hilang dalam 7 Hari, dr Zaidul Akbar Bilang Caranya

Cara Ampuh Kempeskan Perut Buncit Ala dr. Zaidul Akbar yang Wajib Kamu Coba!

17 Mei 2024 - 16:58 WIB

Boleh Dicoba Perempuan dan Laki-lagi, Begini Cara Ampuh Mengatasi Perut Buncit ala dr Zaidul Akbar

Rahasia Kebal Penyakit Warga Papua Terkuak! DNA Langka Jadi Perisai

17 Mei 2024 - 16:53 WIB

Ilmuwan Temukan Warga Papua Nugini Warisi DNA Langka, Bikin Kebal dari Penyakit
Trending di Health