Menu

Mode Gelap
Samsung A35 5G Resmi Meluncur, Simak Harga dan Spesifikasi Gaharnya! Panduan Lengkap Setting Kamera Samsung S24 Ultra buat Rekam Konser Bruno Mars di Thailand Bocoran Samsung Galaxy Z Fold 6: Tipis, Kamera 200 MP, Bakal Hajar Pesaing! Ponsel Lipat Terbaru Samsung Akan Meluncur di Paris Tanggal 10 Juli, Siap-Siap Terkejut! Samsung, AI Canggih yang Paham Bahasa Indonesia Kita 4 HP Samsung Tak Dapat Update Keamanan, Masih Amankah Digunakan?

Hiburan · 11 Mei 2024 01:15 WIB · Waktu Baca

Yuk, Bedain Psikosis dan Skizofrenia Biar Nggak Keliru!

Sering Tertukar Inilah Bedanya Psikosis Dan Skizofrenia Perbesar


Yuk, Bedain Psikosis dan Skizofrenia Biar Nggak Keliru!

Ligaponsel.com – Mari Mengenal Lebih Dekat Psikosis dan Skizofrenia

Halo, pembaca setia Ligaponsel! Pernahkah kalian mendengar istilah psikosis dan skizofrenia? Kedua istilah ini cukup sering rancu dipahami, padahal terdapat perbedaan yang cukup signifikan di antara keduanya. Yuk, kita bahas tuntas perbedaan psikosis dan skizofrenia dalam artikel ini!

Apa Itu Psikosis?

Psikosis adalah suatu kondisi gangguan kejiwaan yang menyebabkan penderitanya mengalami kesulitan membedakan antara kenyataan dan khayalan. Gejala psikosis yang umum antara lain: Halusinasi (melihat, mendengar, mencium, mengecap, atau merasakan sesuatu yang tidak nyata) Delusi (keyakinan yang kuat namun salah dan tidak sesuai dengan kenyataan) Gangguan berpikir dan bicara yang tidak teratur Perilaku yang tidak biasa atau aneh

Apa Itu Skizofrenia?

Skizofrenia adalah salah satu jenis gangguan jiwa berat yang ditandai dengan gangguan pemikiran, perasaan, dan perilaku. Gejala skizofrenia meliputi: Halusinasi dan delusi Gangguan pikiran dan bicara yang lebih parah dibandingkan psikosis biasa Penarikan diri dari kehidupan sosial Emosi yang tumpul atau tidak sesuai Perilaku yang tidak terorganisir atau kacau

Perbedaan Psikosis dan Skizofrenia

Meskipun memiliki beberapa gejala yang sama, psikosis dan skizofrenia memiliki perbedaan utama, yaitu: Durasi: Psikosis dapat berlangsung dalam waktu yang singkat, misalnya beberapa jam atau hari, sementara skizofrenia biasanya berlangsung lebih lama, bahkan bertahun-tahun. Penyebab: Psikosis dapat disebabkan oleh berbagai faktor, seperti stres, penggunaan narkoba, atau kondisi medis tertentu. Sementara itu, skizofrenia umumnya disebabkan oleh kombinasi faktor genetik dan lingkungan. Prognosis: Psikosis biasanya memiliki prognosis yang lebih baik dibandingkan skizofrenia. Dengan pengobatan yang tepat, gejala psikosis dapat dikontrol atau bahkan hilang. Sedangkan skizofrenia umumnya membutuhkan pengobatan jangka panjang dan berkelanjutan.

Penutup

Nah, sekarang kalian sudah tahu kan perbedaan antara psikosis dan skizofrenia? Jika kalian atau orang terdekat mengalami gejala-gejala yang disebutkan di atas, segera konsultasikan ke dokter jiwa untuk mendapatkan diagnosis dan pengobatan yang tepat. Ingat, gangguan jiwa dapat disembuhkan jika ditangani dengan baik. Jangan ragu untuk mencari bantuan profesional, ya! Sumber: [Mayo Clinic](https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/psychosis/symptoms-causes/syc-20353411) [National Institute of Mental Health](https://www.nimh.nih.gov/health/topics/schizophrenia/index.shtml)

Sering Tertukar Inilah Bedanya Psikosis Dan Skizofrenia

Psikosis dan skizofrenia, dua istilah yang sering membuat bingung. Padahal, keduanya punya perbedaan mendasar, lho!

5 Perbedaan Utama:

  • Durasi: Psikosis singkat, skizofrenia jangka panjang.
  • Penyebab: Psikosis beragam, skizofrenia genetik dan lingkungan.
  • Gejala: Psikosis halusinasi dan delusi, skizofrenia lebih parah.
  • Prognosis: Psikosis lebih baik, skizofrenia butuh pengobatan berkelanjutan.
  • Penanganan: Psikosis butuh penanganan segera, skizofrenia perlu pengobatan jangka panjang.

Ingat, gangguan jiwa bisa disembuhkan jika ditangani tepat. Jangan ragu mencari bantuan profesional!

Durasi: Psikosis singkat, skizofrenia jangka panjang.

Kalau psikosis itu kayak badai yang datang tiba-tiba, tapi cepet reda. Sementara skizofrenia itu kayak mendung yang bertahan lama, butuh waktu buat cerahnya.

Jadi, jangan salah paham lagi ya, sobat kece! Psikosis dan skizofrenia itu beda banget durasinya.

Penyebab

Kalau psikosis itu kayak pilek, bisa kena karena kedinginan, alergi, atau kurang tidur. Sementara skizofrenia itu kayak penyakit bawaan, ada faktor keturunan dan lingkungan yang ikut berperan.

Jadi, kalau ada temen yang tiba-tiba ngalamin psikosis, jangan langsung divonis skizofrenia ya. Bisa jadi cuma kecapekan atau lagi banyak pikiran.

Gejala

Kalau psikosis itu kayak orang lagi mimpi buruk, ngelihat dan denger hal-hal yang nggak nyata. Sementara skizofrenia itu kayak mimpi buruk yang nggak pernah selesai, gejalanya lebih parah dan terus-menerus.

Jadi, kalau ada temen yang ngomong sama tembok atau ketawa sendiri, jangan langsung panik. Bisa jadi dia lagi psikosis, bukan skizofrenia. Tetap tenang dan coba ajak ngobrol baik-baik.

Prognosis

Kalau psikosis itu kayak patah tulang, bisa sembuh total kalau ditangani dengan benar. Sementara skizofrenia itu kayak penyakit kronis, butuh pengobatan terus-menerus biar nggak kambuh.

Jadi, kalau ada temen yang divonis skizofrenia, jangan langsung putus asa. Tetap dukung dan dampingi mereka, karena dengan pengobatan yang tepat, mereka bisa hidup normal.

Penanganan

Kalau psikosis itu kayak kebakaran kecil, bisa dipadamkan dengan cepat kalau ditangani segera. Sementara skizofrenia itu kayak kebakaran hutan, butuh waktu dan usaha ekstra buat ngatasinnya.

Jadi, kalau ada temen yang ngalamin gejala psikosis, jangan ditunda-tunda buat nganterin ke dokter. Soalnya, penanganan cepat itu penting banget buat mencegah gejala yang lebih parah.

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Sindrom Sotos: Raksasa yang Menggemaskan

22 Mei 2024 - 20:37 WIB

Sindrom Sotos Bisa Sebabkan Gigantisme

Perut Kembung? Awas, Bisa Jadi Gejala Gastritis!

22 Mei 2024 - 18:28 WIB

Perut Sering Kembung Hati Hati Gastritis

Yuk, Hentikan Stigma Pada ODHA! Ini Alasannya

22 Mei 2024 - 17:37 WIB

Hentikan Stigma Pada Odha Atau Pengidap Hiv Aids Ini Alasannya

Terungkap! 4 Cara Flu Burung Menyebar: Awas, Bahaya Mengintai!

22 Mei 2024 - 16:13 WIB

4 Faktor Penyebaran Flu Burung

Selain Vaksin, Ini Cara Baru Cegah Flu Babi yang Mencengangkan!

22 Mei 2024 - 15:06 WIB

Selain Vaksin Ini 3 Cara Mencegah Flu Babi

Terungkap! Fakta Mengejutkan tentang Flu Singapura, Hati-hati Komplikasinya!

22 Mei 2024 - 14:28 WIB

Apakah Flu Singapura Berbahaya
Trending di Hiburan