Menu

Mode Gelap
Ponsel Lipat Terbaru Samsung Akan Meluncur di Paris Tanggal 10 Juli, Siap-Siap Terkejut! Samsung, AI Canggih yang Paham Bahasa Indonesia Kita 4 HP Samsung Tak Dapat Update Keamanan, Masih Amankah Digunakan? Rasakan Pengalaman Teknologi Terbaru di Samsung Experience Lounge Pondok Indah Golf! Bongkar Rahasia Samsung Galaxy A55, Wajib Tahu Sebelum Beli! Kamera Canggih, Samsung Galaxy A35 5G Bikin Food Photography Makin Kece!

Hiburan · 10 Mei 2024 09:22 WIB · Waktu Baca

Waspada! Penyebab Preeklampsia Pada Ibu Hamil yang Perlu Diketahui

Inilah Penyebab Preeklampsia Pada Ibu Hamil Perbesar


Waspada! Penyebab Preeklampsia Pada Ibu Hamil yang Perlu Diketahui

Ligaponsel.com – Inilah Penyebab Preeklampsia Pada Ibu Hamil

Preeklampsia adalah kondisi serius yang bisa terjadi selama kehamilan. Kondisi ini ditandai dengan tekanan darah tinggi dan adanya protein dalam urine. Preeklampsia dapat berkembang menjadi eklampsia, yang dapat mengancam jiwa ibu dan bayi.

Penyebab pasti preeklampsia belum diketahui, namun ada beberapa faktor risiko yang dapat meningkatkan kemungkinan terjadinya kondisi ini, di antaranya:

  • Hamil pertama kali
  • Hamil dengan jarak yang dekat
  • Memiliki riwayat preeklampsia sebelumnya
  • Obesitas
  • Usia ibu lebih dari 35 tahun
  • Memiliki penyakit kronis, seperti diabetes atau hipertensi

Gejala preeklampsia biasanya muncul setelah minggu ke-20 kehamilan. Gejala-gejala tersebut meliputi:

  • Tekanan darah tinggi
  • Adanya protein dalam urine
  • Pembengkakan pada tangan, kaki, dan wajah
  • Sakit kepala
  • Gangguan penglihatan
  • Mual dan muntah

Jika Anda mengalami gejala-gejala preeklampsia, segera konsultasikan ke dokter. Preeklampsia dapat diobati dengan obat-obatan untuk menurunkan tekanan darah dan mencegah kejang. Dalam beberapa kasus, dokter mungkin menyarankan untuk melahirkan bayi lebih awal untuk mencegah komplikasi.

Preeklampsia adalah kondisi serius, namun dapat dicegah dan diobati. Dengan mengetahui faktor risiko dan gejala-gejalanya, Anda dapat membantu melindungi diri sendiri dan bayi Anda dari kondisi ini.

Inilah Penyebab Preeklampsia Pada Ibu Hamil

Penyebab pasti preeklampsia belum diketahui, namun ada beberapa faktor risiko yang dapat meningkatkan kemungkinan terjadinya kondisi ini, di antaranya:

  • Hamil pertama kali
  • Hamil dengan jarak yang dekat
  • Memiliki riwayat preeklampsia sebelumnya
  • Obesitas
  • Usia ibu lebih dari 35 tahun
  • Memiliki penyakit kronis, seperti diabetes atau hipertensi

Keenam aspek tersebut merupakan faktor-faktor penting yang perlu diperhatikan oleh ibu hamil untuk mencegah terjadinya preeklampsia. Dengan mengetahui dan memahami faktor-faktor risiko tersebut, ibu hamil dapat mengambil langkah-langkah pencegahan yang necessary, seperti menjaga berat badan yang sehat, mengontrol tekanan darah, dan mendapatkan perawatan prenatal yang teratur.

Hamil pertama kali

Saat mengandung anak pertama, tubuh ibu mengalami banyak perubahan, termasuk perubahan hormonal dan peredaran darah. Perubahan-perubahan ini dapat meningkatkan risiko terjadinya preeklampsia, terutama pada wanita yang memiliki faktor risiko lainnya, seperti obesitas atau hipertensi.

Oleh karena itu, ibu hamil yang baru pertama kali hamil perlu lebih waspada dan memperhatikan kesehatan mereka dengan baik. Jaga pola makan sehat, olahraga teratur, dan kontrol tekanan darah secara rutin. Jika mengalami gejala-gejala preeklampsia, seperti tekanan darah tinggi, bengkak pada tangan dan kaki, atau sakit kepala, segera konsultasikan ke dokter.

Hamil dengan jarak yang dekat

Kehamilan dengan jarak yang dekat, misalnya kurang dari 2 tahun setelah kehamilan sebelumnya, dapat meningkatkan risiko preeklampsia. Hal ini karena tubuh ibu belum sempat pulih sepenuhnya dari kehamilan sebelumnya, sehingga lebih rentan mengalami gangguan pada sistem peredaran darah dan hormonal.

Bagi ibu yang berencana hamil lagi, sebaiknya beri jeda yang cukup, yaitu sekitar 2-3 tahun setelah kehamilan sebelumnya. Jeda waktu ini memberikan kesempatan bagi tubuh untuk memulihkan diri dan mempersiapkan diri untuk kehamilan berikutnya dengan lebih baik.

Memiliki riwayat preeklampsia sebelumnya

Ibu hamil yang pernah mengalami preeklampsia pada kehamilan sebelumnya memiliki risiko lebih tinggi untuk mengalami kondisi yang sama pada kehamilan berikutnya. Hal ini karena faktor risiko yang menyebabkan preeklampsia, seperti kelainan pada sistem peredaran darah dan hormonal, cenderung menetap atau bahkan memburuk pada kehamilan berikutnya.

Oleh karena itu, ibu hamil yang memiliki riwayat preeklampsia perlu mendapat perhatian dan pemantauan khusus dari dokter selama kehamilan. Dokter akan melakukan pemeriksaan rutin untuk memantau tekanan darah, kadar protein dalam urine, dan gejala-gejala preeklampsia lainnya. Jika diperlukan, dokter akan memberikan pengobatan untuk mencegah atau mengendalikan preeklampsia.

Obesitas

Kegemukan atau obesitas menjadi salah satu faktor risiko terjadinya preeklampsia. Kondisi ini terjadi saat ibu hamil memiliki berat badan berlebih, yang dapat mengganggu aliran darah dan menyebabkan tekanan darah tinggi. Obesitas juga dapat meningkatkan kadar hormon tertentu dalam tubuh yang berkontribusi pada perkembangan preeklampsia.

Oleh karena itu, sangat penting bagi ibu hamil untuk menjaga berat badan yang sehat selama kehamilan. Pola makan yang sehat dan olahraga teratur dapat membantu mengontrol berat badan dan mengurangi risiko preeklampsia.

Usia ibu lebih dari 35 tahun

Seiring bertambahnya usia, fungsi tubuh secara alami akan mengalami penurunan, termasuk pada sistem peredaran darah dan hormonal. Hal ini membuat ibu hamil yang berusia lebih dari 35 tahun lebih rentan mengalami preeklampsia.

Oleh karena itu, ibu hamil yang berusia lebih dari 35 tahun perlu mendapat perhatian khusus dari dokter. Pemeriksaan rutin dan pemantauan kesehatan secara menyeluruh sangat penting untuk mendeteksi dan mencegah preeklampsia sejak dini.

Memiliki penyakit kronis, seperti diabetes atau hipertensi

Kondisi kesehatan ibu yang kurang baik, seperti diabetes atau hipertensi, dapat meningkatkan risiko preeklampsia. Penyakit kronis ini dapat mengganggu sistem peredaran darah dan hormonal, sehingga meningkatkan kemungkinan terjadinya preeklampsia.

Ibu hamil yang memiliki penyakit kronis perlu mendapat perhatian khusus dari dokter. Pemeriksaan rutin dan pemantauan kesehatan secara menyeluruh sangat penting untuk mendeteksi dan mencegah preeklampsia sejak dini.

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Terungkap! Cara Mencegah Telinga Berdenging yang Jarang Diketahui

21 Mei 2024 - 17:21 WIB

Cara Pencegahan Tinnitus Yang Wajib Dipahami

Takut Mandiri: Gejala Sindrom Cinderella atau Tanda Kekuatan?

21 Mei 2024 - 16:10 WIB

Takut Menjadi Mandiri Benarkah Jadi Gejala Sindrom Cinderella Complex

Kenali Tanda Serangan Panik dari Perubahan Suasana Hati

21 Mei 2024 - 14:54 WIB

Temperamen Mudah Berubah Mungkin Gejala Serangan Panik

Rahasia Sembuh Cepat dari Sepsis: Makanan Ajaib yang Tak Terduga!

21 Mei 2024 - 14:27 WIB

Makanan Yang Harus Dikonsumsi Saat Alami Penyakit Sepsis

Bayi Baru Lahir Bisa Kena Sindrom Horner? Ternyata…

21 Mei 2024 - 12:40 WIB

Bayi Baru Lahir Dapat Terserang Sindrom Horner Benarkah

Terungkap! Cara Penularan Trakoma yang Bikin Mata Rusak

21 Mei 2024 - 12:12 WIB

Cara Penularan Penyakit Trakhoma Yang Perlu Diwaspadai
Trending di Hiburan