Menu

Mode Gelap
Samsung A55 5G Turun Harga! Spesifikasi Gadis, Kamera Saingi iPhone 13? Bocoran Samsung S24: AI Canggih, Harga Terjangkau? Mata Anti Lelah? Samsung A Series AMOLED Cuma 2 Jutaan! Samsung M15 5G: Benarkah HP 2 Jutaan Terbaik? [Review Jujur] Harga Galaxy A33 5G Anjlok! Masih Worth It di 2023? Samsung Tumbang? Raja Ponsel Lipat Baru Berkuasa!

Terkini · 11 Mei 2024 03:58 WIB · Waktu Baca

Ketahui Perbedaan Plasenta Akreta dan Plasenta Previa, Penting untuk Ibu Hamil!

Ini Perbedaan Plasenta Akreta Dan Plasenta Previa Perbesar

Ini Perbedaan Plasenta Akreta Dan Plasenta Previa

Ketahui Perbedaan Plasenta Akreta dan Plasenta Previa, Penting untuk Ibu Hamil!

Ligaponsel.com – Ini Perbedaan Plasenta Akreta Dan Plasenta Previa

Halo pembaca setia Ligaponsel.com! Hari ini kita akan membahas topik yang sangat penting bagi ibu hamil, yaitu perbedaan antara plasenta akreta dan plasenta previa. Kedua kondisi ini dapat menyebabkan komplikasi serius selama kehamilan dan persalinan, jadi penting untuk mengetahui perbedaannya.

Plasenta adalah organ yang tumbuh di dalam rahim selama kehamilan. Plasenta berfungsi untuk menyediakan oksigen dan nutrisi bagi bayi, serta membuang limbah. Biasanya, plasenta menempel pada dinding rahim, tetapi pada beberapa kasus, plasenta dapat menempel terlalu dalam atau pada posisi yang tidak normal.

Plasenta akreta adalah kondisi di mana plasenta menempel terlalu dalam pada dinding rahim. Hal ini dapat menyebabkan perdarahan hebat selama persalinan, karena plasenta tidak dapat terlepas dengan mudah dari rahim. Plasenta previa adalah kondisi di mana plasenta menutupi sebagian atau seluruh jalan lahir. Hal ini dapat menyebabkan perdarahan selama kehamilan atau persalinan, serta dapat mempersulit persalinan.

Gejala plasenta akreta dan plasenta previa dapat meliputi:

Perdarahan selama kehamilan atau persalinan Nyeri perut Tekanan pada kandung kemih atau rektum Kesulitan buang air kecil atau besar

Jika Anda mengalami gejala-gejala ini, penting untuk segera mencari pertolongan medis. Plasenta akreta dan plasenta previa adalah kondisi serius yang memerlukan perawatan segera.

Pengobatan untuk plasenta akreta dan plasenta previa tergantung pada tingkat keparahan kondisi tersebut. Pada beberapa kasus, persalinan sesar mungkin diperlukan. Dalam kasus lain, mungkin perlu dilakukan histerektomi (pengangkatan rahim).

Pencegahan plasenta akreta dan plasenta previa tidak selalu memungkinkan. Namun, ada beberapa faktor risiko yang dapat meningkatkan kemungkinan mengembangkan kondisi tersebut, seperti:

Riwayat persalinan sesar Usia ibu yang lebih tua Merokok Konsumsi alkohol Penggunaan obat-obatan terlarang

Jika Anda memiliki faktor risiko ini, penting untuk mendiskusikan dengan dokter Anda tentang cara mengurangi risiko mengembangkan plasenta akreta atau plasenta previa.

Demikianlah penjelasan mengenai perbedaan antara plasenta akreta dan plasenta previa. Jika Anda memiliki pertanyaan atau kekhawatiran, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan dokter Anda.

Ini Perbedaan Plasenta Akreta Dan Plasenta Previa

Kehamilan sehat, ibu bahagia.

Plasenta akreta dan plasenta previa adalah dua kondisi yang dapat terjadi selama kehamilan. Penting untuk mengetahui perbedaan antara keduanya agar dapat mengambil langkah pencegahan dan pengobatan yang tepat.

Ini perbedaan plasenta akreta dan plasenta previa:

  1. Plasenta previa: Plasenta menutupi jalan lahir.
  2. Plasenta akreta: Plasenta menempel terlalu dalam pada dinding rahim.
  3. Gejala: Keduanya dapat menyebabkan perdarahan.
  4. Risiko: Riwayat sesar meningkatkan risiko.
  5. Pengobatan: Persalinan sesar atau histerektomi.

Plasenta akreta dan plasenta previa adalah kondisi serius yang memerlukan penanganan medis segera. Jika Anda mengalami gejala-gejala seperti perdarahan selama kehamilan atau persalinan, segera cari bantuan medis.

Plasenta previa: Plasenta menutupi jalan lahir.

Siapa sangka, plasenta yang bertugas memberi nutrisi untuk bayi selama di kandungan, bisa berubah jadi masalah saat persalinan? Ya, plasenta previa terjadi ketika plasenta menutupi jalan lahir. Akibatnya, bisa terjadi perdarahan hebat saat melahirkan. Ngeri banget, kan?

Tapi tenang, plasenta previa bisa dideteksi sejak dini melalui USG. Jadi, ibu hamil bisa segera mendapat penanganan yang tepat. Biasanya, dokter akan menyarankan persalinan sesar untuk menghindari risiko perdarahan.

Plasenta akreta: Plasenta menempel terlalu dalam pada dinding rahim.

Duh, kalau plasenta nempelnya terlalu dalam di dinding rahim, bisa bahaya! Itu namanya plasenta akreta. Plasenta yang seharusnya terlepas saat melahirkan, malah susah lepas. Akibatnya, bisa terjadi perdarahan hebat. Ngeri!

Tapi tenang, plasenta akreta bisa dideteksi sejak dini melalui USG. Jadi, ibu hamil bisa segera mendapat penanganan yang tepat. Biasanya, dokter akan menyarankan persalinan sesar untuk menghindari risiko perdarahan.

Gejala

Duh, plasenta akreta dan plasenta previa sama-sama bisa bikin ibu hamil mengalami perdarahan. Ngeri banget, kan? Tapi tenang, kedua kondisi ini bisa dideteksi sejak dini melalui USG. Jadi, ibu hamil bisa segera mendapat penanganan yang tepat.

Plasenta akreta terjadi ketika plasenta nempelnya terlalu dalam di dinding rahim. Akibatnya, saat melahirkan plasenta susah lepas dan bisa terjadi perdarahan hebat. Sedangkan plasenta previa terjadi ketika plasenta menutupi jalan lahir. Akibatnya, saat melahirkan bisa terjadi perdarahan juga.

Risiko: Riwayat sesar meningkatkan risiko.

Duh, ternyata riwayat sesar bisa ningkatin risiko plasenta akreta dan plasenta previa, lho! Soalnya, bekas luka di rahim akibat sesar bisa bikin plasenta nempel terlalu dalam atau menutupi jalan lahir. Hiii, serem!

Jadi, buat ibu hamil yang pernah sesar, wajib banget buat periksa kehamilan secara rutin. Biar dokter bisa memantau kondisi plasenta dan mengambil tindakan pencegahan yang tepat. Jangan sampai deh, pas lahiran nanti malah terjadi komplikasi yang membahayakan.

Pengobatan: Persalinan sesar atau histerektomi.

Duh, kalau plasenta akreta atau plasenta previa udah parah, bisa jadi harus dioperasi, lho! Biasanya, dokter akan melakukan persalinan sesar. Tapi kalau plasentanya nempel banget di rahim, terpaksa harus dilakukan histerektomi. Itu artinya, rahim ibu harus diangkat.

Jadi, penting banget buat ibu hamil yang punya risiko plasenta akreta atau plasenta previa buat periksa kehamilan secara rutin. Biar dokter bisa memantau kondisi plasenta dan mengambil tindakan pencegahan yang tepat. Jangan sampai deh, pas lahiran nanti malah terjadi komplikasi yang membahayakan.

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Terkini: Andika Perkasa Cagub DKI? Keputusan Mengejutkan PDIP!

1 Juli 2024 - 20:23 WIB

Heboh! Bos Oplos Gas Elpiji Diduga "Bebas" Usai "Tombok" Rp 50 Juta?

1 Juli 2024 - 20:18 WIB

Wasiat Misterius: Pria di Cimindi Bandung Tutup Usia

1 Juli 2024 - 20:13 WIB

BPJS Wajib Bikin SIM? 7 Daerah Ini Berlaku, Ada Sumsel!

1 Juli 2024 - 20:10 WIB

Diciduk! Penculik Balita di Jakarta, Faktanya Bikin Syok!

1 Juli 2024 - 20:03 WIB

Tragedi Longsor Kandang Ayam Blitar: 2 Tewas, Pemilik Tertimbun

1 Juli 2024 - 19:59 WIB

Trending di Terkini