Menu

Mode Gelap
Samsung A35 5G Resmi Meluncur, Simak Harga dan Spesifikasi Gaharnya! Panduan Lengkap Setting Kamera Samsung S24 Ultra buat Rekam Konser Bruno Mars di Thailand Bocoran Samsung Galaxy Z Fold 6: Tipis, Kamera 200 MP, Bakal Hajar Pesaing! Ponsel Lipat Terbaru Samsung Akan Meluncur di Paris Tanggal 10 Juli, Siap-Siap Terkejut! Samsung, AI Canggih yang Paham Bahasa Indonesia Kita 4 HP Samsung Tak Dapat Update Keamanan, Masih Amankah Digunakan?

Terkini · 10 Mei 2024 16:59 WIB · Waktu Baca

Terungkap! Risiko Tinggi Autisme pada Anak dari Ibu Penderita Diabetes

Anak Lebih Rentan Terkena Autisme Jika Ibu Mengidap Diabetes Perbesar


Terungkap! Risiko Tinggi Autisme pada Anak dari Ibu Penderita Diabetes

Ligaponsel.com – Anak Lebih Rentan Terkena Autisme Jika Ibu Mengidap Diabetes

Tahukah kamu, anak-anak yang lahir dari ibu penderita diabetes berisiko lebih tinggi mengalami autisme. Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor, di antaranya:

Pertama, kadar gula darah tinggi pada ibu selama kehamilan dapat menyebabkan kerusakan pada perkembangan otak janin. Kerusakan ini dapat berujung pada gangguan perkembangan saraf, termasuk autisme.

Kedua, ibu penderita diabetes seringkali mengalami komplikasi kehamilan, seperti preeklamsia dan eklamsia. Komplikasi ini dapat menyebabkan kelahiran prematur atau berat badan lahir rendah, yang juga merupakan faktor risiko autisme.

Ketiga, anak-anak yang lahir dari ibu penderita diabetes berisiko mengalami gangguan metabolik, seperti hipoglikemia dan hiperglikemia. Gangguan metabolik ini dapat memengaruhi perkembangan otak dan meningkatkan risiko autisme.

Jika kamu memiliki diabetes dan sedang merencanakan kehamilan, penting untuk mengontrol kadar gula darah dengan baik. Dengan demikian, kamu dapat mengurangi risiko anak terkena autisme.

Selain itu, berikut ini beberapa tips untuk mencegah autisme pada anak:

  • Konsumsi makanan sehat dan bergizi selama kehamilan.
  • Hindari merokok dan alkohol selama kehamilan.
  • Olahraga secara teratur selama kehamilan.
  • Lakukan pemeriksaan kehamilan secara teratur.
  • Ikuti anjuran dokter dan bidan selama kehamilan.

Dengan mengikuti tips-tips tersebut, kamu dapat membantu mengurangi risiko anak terkena autisme.

Anak Lebih Rentan Terkena Autisme Jika Ibu Mengidap Diabetes

Tahukah kamu, anak-anak yang lahir dari ibu penderita diabetes berisiko lebih tinggi mengalami autisme. Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor penting, di antaranya:

  • Kadar gula darah tinggi
  • Komplikasi kehamilan
  • Gangguan metabolik
  • Kelahiran prematur
  • Berat badan lahir rendah

Faktor-faktor tersebut dapat memengaruhi perkembangan otak janin dan meningkatkan risiko autisme. Oleh karena itu, penting bagi ibu penderita diabetes untuk mengontrol kadar gula darah dengan baik selama kehamilan.

Kadar gula darah tinggi

Tahukah kamu, kadar gula darah tinggi pada ibu selama kehamilan dapat menyebabkan kerusakan pada perkembangan otak janin. Kerusakan ini dapat berujung pada gangguan perkembangan saraf, termasuk autisme.

Oleh karena itu, sangat penting bagi ibu penderita diabetes untuk mengontrol kadar gula darah dengan baik selama kehamilan. Dengan demikian, risiko anak terkena autisme dapat berkurang.

Komplikasi kehamilan

Ibu penderita diabetes seringkali mengalami komplikasi kehamilan, seperti preeklamsia dan eklamsia. Komplikasi ini dapat menyebabkan kelahiran prematur atau berat badan lahir rendah, yang juga merupakan faktor risiko autisme.

Oleh karena itu, ibu penderita diabetes perlu melakukan pemeriksaan kehamilan secara teratur dan mengikuti anjuran dokter untuk mencegah komplikasi kehamilan.

Gangguan Metabolik

Selain kadar gula darah tinggi dan komplikasi kehamilan, gangguan metabolik pada ibu penderita diabetes juga dapat meningkatkan risiko autisme pada anak. Gangguan metabolik ini dapat meliputi hipoglikemia (kadar gula darah rendah) dan hiperglikemia (kadar gula darah tinggi).

Gangguan metabolik dapat memengaruhi perkembangan otak janin dan mengganggu fungsi neurologisnya. Hal ini dapat menyebabkan peningkatan risiko gangguan perkembangan saraf, termasuk autisme.

Oleh karena itu, ibu penderita diabetes perlu mengontrol kadar gula darah dengan baik selama kehamilan untuk mencegah gangguan metabolik dan mengurangi risiko autisme pada anak.

Kelahiran prematur

Kelahiran prematur merupakan salah satu faktor risiko autisme pada anak. Bayi yang lahir prematur memiliki risiko lebih tinggi mengalami gangguan perkembangan saraf, termasuk autisme. Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor, di antaranya:

  • Bayi prematur memiliki otak yang belum berkembang sempurna.
  • Bayi prematur lebih rentan mengalami komplikasi kesehatan, seperti infeksi dan gangguan pernapasan.
  • Bayi prematur seringkali membutuhkan perawatan intensif di rumah sakit, yang dapat mengganggu perkembangan sarafnya.

Oleh karena itu, sangat penting untuk mencegah kelahiran prematur pada ibu penderita diabetes. Ibu penderita diabetes perlu mengontrol kadar gula darah dengan baik selama kehamilan dan mengikuti anjuran dokter untuk mencegah komplikasi kehamilan yang dapat menyebabkan kelahiran prematur.

Berat badan lahir rendah

Tahukah kamu, bayi yang lahir dengan berat badan rendah berisiko lebih tinggi mengalami autisme? Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor, di antaranya:

  • Bayi dengan berat badan lahir rendah memiliki otak yang lebih kecil dan kurang berkembang.
  • Bayi dengan berat badan lahir rendah lebih rentan mengalami komplikasi kesehatan, seperti infeksi dan gangguan pernapasan.
  • Bayi dengan berat badan lahir rendah seringkali membutuhkan perawatan intensif di rumah sakit, yang dapat mengganggu perkembangan sarafnya.

Oleh karena itu, sangat penting untuk mencegah kelahiran dengan berat badan lahir rendah pada ibu penderita diabetes. Ibu penderita diabetes perlu mengontrol kadar gula darah dengan baik selama kehamilan dan mengikuti anjuran dokter untuk mencegah komplikasi kehamilan yang dapat menyebabkan kelahiran dengan berat badan lahir rendah.

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Gangguan Cemas Berlebihan: Kenali 5 Jenisnya dan Temukan Pencerahan Baru

22 Mei 2024 - 20:05 WIB

5 Gangguan Kepribadian Dengan Rasa Cemas Berlebihan

Terungkap! 4 Rahasia Radang Usus yang Jarang Diketahui

22 Mei 2024 - 19:28 WIB

Hati Hati Dengan 4 Jenis Radang Usus Ini

Bayi Sesak Napas Saat Menyusui? Hati-Hati Gejala TOF!

22 Mei 2024 - 17:44 WIB

Bayi Sesak Napas Saat Menyusui Waspada Gejala Tetralogy Of Fallot

Mengapa Anak-Anak Lebih Sering Jalan Saat Tidur?

22 Mei 2024 - 16:09 WIB

Anak Anak Lebih Rentan Alami Gangguan Tidur Berjalan Benarkah

Terbongkar! Gonore Tak Lagi Menakutkan, Ternyata Penularannya Bukan Lewat Dudukan Toilet

22 Mei 2024 - 15:42 WIB

Perlu Tahu Gonore Enggak Menular Lewat Dudukan Toilet

Rahasia Mengatasi Sakit Maag Kronis: Temukan Tanda dan Solusinya Hari Ini!

22 Mei 2024 - 14:02 WIB

Kenali Gejala Mag Kronis Dan Penanganannya
Trending di Terkini