Menu

Mode Gelap
Ponsel Lipat Terbaru Samsung Akan Meluncur di Paris Tanggal 10 Juli, Siap-Siap Terkejut! Samsung, AI Canggih yang Paham Bahasa Indonesia Kita 4 HP Samsung Tak Dapat Update Keamanan, Masih Amankah Digunakan? Rasakan Pengalaman Teknologi Terbaru di Samsung Experience Lounge Pondok Indah Golf! Bongkar Rahasia Samsung Galaxy A55, Wajib Tahu Sebelum Beli! Kamera Canggih, Samsung Galaxy A35 5G Bikin Food Photography Makin Kece!

Terkini · 16 Mei 2024 15:06 WIB · Waktu Baca

Terbongkar! Komplotan Begal Incar Calon Polisi, Satu Tewas Ditembak

Polisi Ringkus Komplotan Begal Calon Siswa Polri, Satu Tewas Ditembak Perbesar


Terbongkar! Komplotan Begal Incar Calon Polisi, Satu Tewas Ditembak


Ligaponsel.com – Polisi Ringkus Komplotan Begal Calon Siswa Polri, Satu Tewas Ditembak

Polisi berhasil meringkus komplotan begal yang beraksi di kawasan Jakarta Timur. Salah satu pelaku terpaksa ditembak karena melawan petugas saat akan ditangkap.

Kapolres Metro Jakarta Timur Kombes Pol Budi Sartono mengatakan, komplotan begal ini berjumlah empat orang. Mereka beraksi dengan cara mengincar calon siswa Polri yang sedang mengikuti tes di salah satu sekolah di kawasan Cakung, Jakarta Timur.

Saat beraksi, para pelaku memepet korban dan merampas barang-barang berharganya, seperti ponsel dan dompet. Aksi begal ini terungkap setelah salah satu korban melapor ke polisi.

Polisi kemudian melakukan penyelidikan dan berhasil mengidentifikasi para pelaku. Keempat pelaku ditangkap di sebuah kontrakan di kawasan Pulogadung, Jakarta Timur.

Saat ditangkap, salah satu pelaku melawan petugas dengan menggunakan senjata tajam. Petugas terpaksa menembak pelaku hingga tewas.

Tiga pelaku lainnya berhasil ditangkap dan saat ini masih menjalani pemeriksaan di Mapolres Metro Jakarta Timur.

Polisi juga menyita sejumlah barang bukti dari para pelaku, di antaranya sepeda motor, senjata tajam, dan barang-barang milik korban.

Budi mengimbau kepada masyarakat untuk selalu berhati-hati dan waspada terhadap aksi begal. Masyarakat juga diimbau untuk melapor ke polisi jika melihat atau menjadi korban aksi begal.

Polisi Ringkus Komplotan Begal Calon Siswa Polri, Satu Tewas Ditembak

  • Pelaku: 4 orang komplotan begal
  • Korban: Calon siswa Polri
  • Lokasi: Jakarta Timur
  • Barang bukti: Sepeda motor, senjata tajam, barang milik korban
  • Tindakan polisi: Menangkap pelaku, menembak 1 pelaku tewas
  • Imbauan polisi: Hati-hati dan waspada terhadap begal

Keenam aspek tersebut saling berkaitan dan menunjukkan pentingnya kewaspadaan masyarakat terhadap aksi begal. Polisi telah melakukan tindakan tegas terhadap pelaku begal, namun masyarakat juga perlu berperan aktif dalam mencegah terjadinya aksi begal dengan selalu berhati-hati dan melapor kepada polisi jika melihat atau menjadi korban aksi begal.

Pelaku

Komplotan begal ini beraksi dengan cara mengincar calon siswa Polri yang sedang mengikuti tes di salah satu sekolah di kawasan Cakung, Jakarta Timur. Saat beraksi, para pelaku memepet korban dan merampas barang-barang berharganya, seperti ponsel dan dompet.

Polisi berhasil mengidentifikasi para pelaku dan menangkap mereka di sebuah kontrakan di kawasan Pulogadung, Jakarta Timur. Saat ditangkap, salah satu pelaku melawan petugas dengan menggunakan senjata tajam. Petugas terpaksa menembak pelaku hingga tewas.

Tiga pelaku lainnya berhasil ditangkap dan saat ini masih menjalani pemeriksaan di Mapolres Metro Jakarta Timur. Polisi juga menyita sejumlah barang bukti dari para pelaku, di antaranya sepeda motor, senjata tajam, dan barang-barang milik korban.

Korban: Calon siswa Polri

Dalam upaya mengejar cita-cita menjadi anggota Polri, para calon siswa harus melalui berbagai tahapan seleksi, termasuk tes di sekolah kedinasan. Namun, aksi begal yang mengincar calon siswa Polri telah menimbulkan keresahan.

Komplotan begal ini mengincar calon siswa Polri karena mereka membawa barang-barang berharga, seperti ponsel dan dompet. Para pelaku memepet korban dan merampas barang-barang mereka dengan paksa.

Aksi begal ini tidak hanya merugikan korban secara materi, tetapi juga secara psikologis. Para korban merasa trauma dan takut untuk mengikuti tes seleksi Polri.

Lokasi

Kawasan Jakarta Timur menjadi lokasi aksi begal yang meresahkan masyarakat, khususnya para calon siswa Polri. Komplotan begal ini mengincar calon siswa Polri yang sedang mengikuti tes di sekolah kedinasan di wilayah Cakung.

Pemilihan lokasi ini tidak terlepas dari faktor kepadatan penduduk dan lalu lintas yang ramai di Jakarta Timur. Hal ini memudahkan para pelaku untuk beraksi dan melarikan diri setelah merampas barang-barang korban.

Selain itu, lokasi tes seleksi Polri yang berada di tengah pemukiman warga membuat para calon siswa Polri rentan menjadi sasaran empuk bagi para pelaku begal.

Barang bukti

Dalam penangkapan komplotan begal yang mengincar calon siswa Polri, polisi berhasil menyita sejumlah barang bukti. Barang bukti tersebut antara lain sepeda motor, senjata tajam, dan barang-barang milik korban.

Barang bukti tersebut merupakan bukti penting untuk menjerat para pelaku secara hukum. Sepeda motor yang digunakan pelaku untuk beraksi disita sebagai barang bukti. Senjata tajam yang digunakan untuk mengancam korban juga disita sebagai barang bukti.

Selain itu, polisi juga menyita barang-barang milik korban yang dirampas oleh para pelaku. Barang-barang tersebut antara lain ponsel, dompet, dan dokumen penting lainnya.

Penyitaan barang bukti ini sangat penting untuk membuktikan kejahatan yang dilakukan oleh para pelaku. Barang bukti tersebut akan menjadi bahan pertimbangan hakim dalam menjatuhkan hukuman kepada para pelaku.

Tindakan polisi

Polisi bertindak cepat dan tegas dalam menindak komplotan begal yang meresahkan masyarakat, khususnya calon siswa Polri. Penangkapan para pelaku menjadi bukti keseriusan polisi dalam menjaga keamanan dan ketertiban.

Dalam penangkapan tersebut, polisi terpaksa menembak salah satu pelaku yang melawan petugas dengan menggunakan senjata tajam. Tindakan tegas ini diambil untuk melindungi petugas dan masyarakat dari ancaman pelaku.

Penembakan terhadap pelaku merupakan tindakan yang dapat dibenarkan dalam situasi tertentu, yaitu ketika pelaku membahayakan keselamatan petugas atau masyarakat. Hal ini sesuai dengan peraturan penggunaan senjata api oleh Polri.

Imbauan polisi

Polisi mengimbau kepada masyarakat untuk selalu berhati-hati dan waspada terhadap aksi begal. Masyarakat juga diimbau untuk melapor ke polisi jika melihat atau menjadi korban aksi begal.

Imbauan ini sangat penting untuk mencegah terjadinya aksi begal dan melindungi masyarakat dari bahaya. Masyarakat harus selalu waspada terhadap lingkungan sekitar dan menghindari berjalan sendirian di tempat yang sepi atau pada malam hari.

Jika melihat atau menjadi korban aksi begal, masyarakat harus segera melapor ke polisi. Laporan masyarakat akan sangat membantu polisi dalam menangkap pelaku begal dan mencegah terjadinya aksi begal selanjutnya.

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Rahasia Terkini Cegah Flu Burung yang Jarang Diketahui!

21 Mei 2024 - 17:52 WIB

10 Cara Cegah Penularan Flu Burung

Sirosis: Musuh Hati yang Harus Diwaspadai, Temukan Cara Ampuh Mengatasinya!

21 Mei 2024 - 16:01 WIB

Kenalan Dengan Sirosis Dan Gejalanya

Bahaya Mengintai Jika Malas Bersihkan Makeup Sebelum Tidur

21 Mei 2024 - 15:14 WIB

Jangan Malas Ini Bahaya Tidak Membersihkan Makeup Sebelum Tidur

Komplikasi PKU yang Jarang Diketahui Namun Berbahaya

21 Mei 2024 - 13:54 WIB

Ini Komplikasi Yang Mungkin Terjadi Akibat Fenilketonuria

4 Rahasia Ampuh Basmi Flek Hitam, Wajah Cerah Seketika!

21 Mei 2024 - 12:40 WIB

4 Perawatan Wajah Untuk Usir Flek Hitam

Terkuak! Ini Dia Rahasia Terhindar dari Bahaya Filariasis

21 Mei 2024 - 11:23 WIB

Ini Penyebab Filariasis Yang Perlu Dihindari
Trending di Terkini