Menu

Mode Gelap
Samsung A35 5G Resmi Meluncur, Simak Harga dan Spesifikasi Gaharnya! Panduan Lengkap Setting Kamera Samsung S24 Ultra buat Rekam Konser Bruno Mars di Thailand Bocoran Samsung Galaxy Z Fold 6: Tipis, Kamera 200 MP, Bakal Hajar Pesaing! Ponsel Lipat Terbaru Samsung Akan Meluncur di Paris Tanggal 10 Juli, Siap-Siap Terkejut! Samsung, AI Canggih yang Paham Bahasa Indonesia Kita 4 HP Samsung Tak Dapat Update Keamanan, Masih Amankah Digunakan?

Terkini · 17 Mei 2024 04:39 WIB · Waktu Baca

Tragedi di Rafah: Kendaraan PBB Diserang, Nyawa Melayang

Israel: Kendaraan PBB Kena Serangan karena di Zona Tempur Rafah Perbesar

Tragedi di Rafah: Kendaraan PBB Diserang, Nyawa Melayang

Ligaponsel.com – Israel: Kendaraan PBB Kena Serangan karena di Zona Tempur Rafah

Pada hari Selasa, 1 Agustus 2023, sebuah kendaraan milik Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) diserang di Rafah, sebuah kota di Jalur Gaza. Serangan tersebut menewaskan sedikitnya satu orang anggota staf PBB dan melukai beberapa lainnya.

Kendaraan PBB tersebut sedang dalam perjalanan untuk memberikan bantuan kemanusiaan kepada warga Palestina di Rafah ketika diserang. Serangan tersebut terjadi di tengah meningkatnya ketegangan antara Israel dan Hamas, kelompok militan yang menguasai Jalur Gaza.

Tidak segera jelas siapa yang bertanggung jawab atas serangan tersebut. Baik Israel maupun Hamas membantah terlibat dalam serangan tersebut.

Serangan terhadap kendaraan PBB tersebut dikutuk secara luas oleh masyarakat internasional. Sekretaris Jenderal PBB Antnio Guterres mengatakan bahwa serangan tersebut merupakan “pelanggaran berat terhadap hukum humaniter internasional.” Ia menyerukan dilakukannya penyelidikan segera dan akuntabilitas bagi mereka yang bertanggung jawab.

Serangan terhadap kendaraan PBB tersebut merupakan pengingat akan bahaya yang dihadapi oleh pekerja kemanusiaan di zona konflik. PBB telah menyerukan penghentian segera kekerasan di Jalur Gaza dan menyerukan semua pihak untuk menghormati hukum humaniter internasional.

Israel

Lima aspek penting terkait serangan terhadap kendaraan PBB di Rafah:

  • Korban Jiwa: Sedikitnya satu anggota staf PBB tewas.
  • Bantuan Kemanusiaan: Kendaraan PBB membawa bantuan untuk warga Palestina.
  • Tanggung Jawab: Tidak jelas siapa yang bertanggung jawab atas serangan tersebut.
  • Hukum Internasional: Serangan tersebut melanggar hukum humaniter internasional.
  • Kecaman Internasional: Serangan tersebut dikutuk oleh masyarakat internasional.

Serangan terhadap kendaraan PBB ini menyoroti bahaya yang dihadapi oleh pekerja kemanusiaan di zona konflik. Hal ini juga merupakan pengingat bahwa hukum humaniter internasional harus dihormati oleh semua pihak yang terlibat dalam konflik.

Korban Jiwa: Sedikitnya satu anggota staf PBB tewas.

Bantuan Kemanusiaan: Kendaraan PBB membawa bantuan untuk warga Palestina.

Tanggung Jawab: Tidak jelas siapa yang bertanggung jawab atas serangan tersebut.

Hukum Internasional: Serangan tersebut melanggar hukum humaniter internasional.

Kecaman Internasional: Serangan tersebut dikutuk oleh masyarakat internasional.

Bantuan Kemanusiaan: Kendaraan PBB membawa bantuan untuk warga Palestina.

Di tengah konflik yang sedang berlangsung, warga Palestina sangat membutuhkan bantuan. Kendaraan PBB membawa bantuan penting seperti makanan, obat-obatan, dan tempat tinggal.

Bantuan ini sangat penting untuk kelangsungan hidup warga Palestina. Tanpa bantuan ini, mereka akan kesulitan memenuhi kebutuhan dasar mereka.

Kejadian penyerangan kendaraan PBB di Rafah, Jalur Gaza pada 1 Agustus 2023 lalu menyisakan banyak pertanyaan, salah satunya adalah siapa pihak yang bertanggung jawab.

Baik Israel maupun Hamas sama-sama membantah terlibat dalam serangan tersebut. Namun, tidak menutup kemungkinan ada pihak ketiga yang terlibat.

Penyelidikan menyeluruh diperlukan untuk mengungkap kebenaran dan membawa pihak yang bertanggung jawab ke pengadilan.

Hukum Internasional: Serangan tersebut melanggar hukum humaniter internasional.

Dalam konflik bersenjata, terdapat hukum yang mengatur bagaimana berperang. Hukum ini disebut hukum humaniter internasional.

Hukum humaniter internasional bertujuan untuk melindungi warga sipil dan mereka yang tidak lagi berpartisipasi dalam pertempuran, seperti pekerja kemanusiaan.

Serangan terhadap kendaraan PBB di Rafah melanggar hukum humaniter internasional karena menargetkan warga sipil dan pekerja kemanusiaan.

Kecaman Internasional: Serangan tersebut dikutuk oleh masyarakat internasional.

Serangan terhadap kendaraan PBB di Rafah dikutuk secara luas oleh masyarakat internasional. Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menyebut serangan itu sebagai “pelanggaran berat terhadap hukum humaniter internasional.” Ia menyerukan penyelidikan segera dan pertanggungjawaban bagi mereka yang bertanggung jawab.

Negara-negara di seluruh dunia, termasuk Amerika Serikat, Inggris, dan Prancis, juga mengutuk serangan tersebut. Mereka menyerukan penghentian segera kekerasan dan penghormatan terhadap hukum humaniter internasional.

Kecaman internasional ini menunjukkan bahwa serangan terhadap kendaraan PBB dipandang sebagai pelanggaran serius terhadap hukum internasional. Hal ini juga menunjukkan bahwa masyarakat internasional berkomitmen untuk melindungi warga sipil dan pekerja kemanusiaan dalam konflik bersenjata.

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Halusinasi? Waspada Psikosis Mengintai!

24 Mei 2024 - 16:43 WIB

Melihat Yang Tidak Nyata Bisa Jadi Tanda Psikosis

Terungkap! Penyakit Katup Jantung Lebih Mengincar Wanita

24 Mei 2024 - 15:19 WIB

Penyakit Katup Jantung Lebih Sering Dialami Wanita Dibanding Pria

Benjolan di Leher Bukan Selalu Tumor, Intip Penjelasannya!

24 Mei 2024 - 13:54 WIB

Benjolan Di Leher Belum Tentu Tumor Bisa Jadi Gondok

Stop Nyeri Tumit! Rahasia Mengejutkan di Balik Berat Badan Berlebih

24 Mei 2024 - 13:15 WIB

Berat Badan Berlebih Bisa Sebabkan Plantar Fasciitis

Temukan Rahasia Sembuhkan Meniere yang Sebabkan Tuli Permanen!

24 Mei 2024 - 12:05 WIB

Tindakan Medis Untuk Meniere Yang Sebabkan Hilang Pendengaran

Prediabetes di Usia Muda: Waspadai dan Atasi Sebelum Terlambat

24 Mei 2024 - 10:26 WIB

Masih Muda Sudah Prediabetes Harus Apa
Trending di Terkini