Menu

Mode Gelap
Samsung A55 5G Turun Harga! Spesifikasi Gadis, Kamera Saingi iPhone 13? Bocoran Samsung S24: AI Canggih, Harga Terjangkau? Mata Anti Lelah? Samsung A Series AMOLED Cuma 2 Jutaan! Samsung M15 5G: Benarkah HP 2 Jutaan Terbaik? [Review Jujur] Harga Galaxy A33 5G Anjlok! Masih Worth It di 2023? Samsung Tumbang? Raja Ponsel Lipat Baru Berkuasa!

Terkini · 10 Mei 2024 10:06 WIB · Waktu Baca

Mengapa Kita Mengantuk Setelah Makan? Rahasia Terungkap!

Ini Alasan Mengantuk Setelah Makan Perbesar

Ini Alasan Mengantuk Setelah Makan

Mengapa Kita Mengantuk Setelah Makan? Rahasia Terungkap!


Ligaponsel.com – Apakah kamu pernah merasa ngantuk setelah makan? Ternyata, ada alasan ilmiah di balik fenomena ini. Yuk, simak penjelasannya!

Rasa kantuk setelah makan dikenal sebagai postprandial somnolence. Kondisi ini ditandai dengan rasa kantuk atau lesu yang muncul setelah makan, terutama setelah mengonsumsi makanan berat.

Ada beberapa faktor yang dapat menyebabkan postprandial somnolence, di antaranya:

Peningkatan kadar gula darah: Setelah makan, kadar gula darah dalam tubuh akan meningkat. Hal ini dapat menyebabkan pelepasan hormon insulin, yang membantu tubuh menyerap gula dari darah. Insulin juga dapat menyebabkan rasa kantuk.Peningkatan aliran darah ke saluran pencernaan: Setelah makan, aliran darah ke saluran pencernaan akan meningkat untuk membantu proses pencernaan. Hal ini dapat menyebabkan penurunan aliran darah ke otak, yang dapat menyebabkan rasa kantuk.Aktivitas sistem saraf parasimpatis: Setelah makan, sistem saraf parasimpatis akan aktif. Sistem saraf ini bertanggung jawab untuk mengatur fungsi tubuh saat istirahat, termasuk menurunkan detak jantung dan tekanan darah. Aktivitas sistem saraf parasimpatis ini dapat menyebabkan rasa kantuk.

Postprandial somnolence biasanya akan hilang dalam waktu 1-2 jam setelah makan. Namun, jika kamu merasa sangat ngantuk setelah makan, ada beberapa hal yang bisa kamu lakukan untuk mengatasinya:

Makan makanan yang lebih kecil dan lebih sering: Hal ini dapat membantu mencegah lonjakan kadar gula darah yang dapat menyebabkan kantuk.Hindari makanan berlemak dan bergula: Makanan ini dapat memperlambat proses pencernaan dan memperburuk postprandial somnolence.Makan makanan yang kaya serat: Serat dapat membantu memperlambat penyerapan gula darah dan mencegah lonjakan kadar gula darah.Berjalan-jalan atau melakukan aktivitas ringan setelah makan: Hal ini dapat membantu meningkatkan aliran darah ke otak dan mengurangi rasa kantuk.

Jika kamu mengalami postprandial somnolence yang parah atau berkepanjangan, sebaiknya berkonsultasilah dengan dokter untuk mengetahui penyebabnya dan mendapatkan penanganan yang tepat.

Ini Alasan Mengantuk Setelah Makan

Pernahkah kamu merasa ngantuk setelah makan? Ternyata, ada alasan ilmiah di balik fenomena ini. Yuk, simak 6 aspek penting yang dapat menjelaskan “Ini Alasan Mengantuk Setelah Makan”:

  1. Peningkatan Gula Darah
  2. Aliran Darah ke Pencernaan
  3. Aktivitas Sistem Saraf
  4. Makanan Berlemak dan Bergula
  5. Makanan Kaya Serat
  6. Aktivitas Ringan Setelah Makan

Keenam aspek ini saling terkait dan memengaruhi rasa kantuk setelah makan. Misalnya, peningkatan gula darah dapat memicu pelepasan insulin, yang dapat menyebabkan rasa kantuk. Selain itu, aliran darah ke saluran pencernaan dapat mengurangi aliran darah ke otak, yang juga dapat menyebabkan kantuk. Untuk mengatasi kantuk setelah makan, kamu dapat mencoba makan makanan yang lebih kecil dan lebih sering, menghindari makanan berlemak dan bergula, serta mengonsumsi makanan kaya serat. Kamu juga bisa melakukan aktivitas ringan setelah makan untuk membantu meningkatkan aliran darah ke otak.

Peningkatan Gula Darah

Setelah makan, kadar gula darah dalam tubuh kita meningkat. Hal ini disebabkan karena makanan yang kita konsumsi dipecah menjadi glukosa, yang kemudian diserap ke dalam aliran darah. Peningkatan kadar gula darah ini memicu pankreas untuk melepaskan hormon insulin. Insulin bertugas membantu sel-sel tubuh kita menyerap glukosa dari darah untuk digunakan sebagai energi.

Namun, pelepasan insulin juga dapat menyebabkan rasa kantuk. Hal ini karena insulin dapat meningkatkan produksi hormon serotonin, yang memiliki efek menenangkan dan membuat kita merasa rileks. Oleh karena itu, peningkatan gula darah setelah makan dapat membuat kita merasa ngantuk.

Aliran Darah ke Pencernaan

Setelah makan, tubuh kita mengalihkan aliran darah ke saluran pencernaan untuk membantu proses pencernaan. Hal ini dapat menyebabkan penurunan aliran darah ke otak, yang dapat menyebabkan rasa kantuk.

Selain itu, proses pencernaan juga membutuhkan banyak energi. Energi ini diambil dari aliran darah, yang dapat semakin mengurangi aliran darah ke otak dan memperburuk rasa kantuk.

Aktivitas Sistem Saraf

Setelah makan, sistem saraf parasimpatis menjadi lebih aktif. Sistem saraf ini bertanggung jawab untuk mengatur fungsi tubuh saat istirahat, seperti menurunkan detak jantung dan tekanan darah. Aktivitas sistem saraf parasimpatis ini dapat menyebabkan rasa kantuk.

Selain itu, sistem saraf parasimpatis juga merangsang produksi hormon melatonin. Hormon ini berperan penting dalam mengatur siklus tidur-bangun tubuh. Peningkatan kadar melatonin setelah makan dapat semakin memperkuat rasa kantuk.

Makanan Berlemak dan Bergula

Makanan berlemak dan bergula dapat memperburuk rasa kantuk setelah makan. Makanan berlemak memperlambat proses pencernaan, yang dapat menyebabkan rasa kenyang dan kantuk yang lebih lama. Sementara itu, makanan bergula menyebabkan lonjakan kadar gula darah, yang diikuti dengan penurunan kadar gula darah secara tiba-tiba. Penurunan kadar gula darah ini dapat memicu rasa lelah dan kantuk.

Jadi, jika kamu ingin menghindari rasa kantuk setelah makan, sebaiknya hindari makanan berlemak dan bergula. Pilihlah makanan yang lebih sehat, seperti buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian.

Makanan Kaya Serat

Makanan kaya serat dapat membantu mencegah rasa kantuk setelah makan. Serat memperlambat penyerapan gula darah, sehingga kadar gula darah tidak melonjak terlalu tinggi setelah makan. Hal ini dapat membantu mencegah rasa kantuk yang disebabkan oleh lonjakan kadar gula darah.

Selain itu, makanan kaya serat juga dapat membuat kita merasa kenyang lebih lama. Hal ini dapat membantu kita menghindari makan berlebihan, yang dapat memperburuk rasa kantuk setelah makan.

Aktivitas Ringan Setelah Makan

Makan besar memang nikmat, tapi jangan sampai kekenyangan ya! Soalnya, kekenyangan bisa bikin kamu ngantuk dan nggak semangat beraktivitas.

Nah, cara ampuh buat ngatasin ngantuk setelah makan adalah dengan melakukan aktivitas ringan. Jalan-jalan santai atau sekadar bersih-bersih rumah bisa membantu melancarkan peredaran darah ke seluruh tubuh, termasuk otak. Dengan begitu, kamu bisa tetap segar dan fokus setelah makan.

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Terkini: Andika Perkasa Cagub DKI? Keputusan Mengejutkan PDIP!

1 Juli 2024 - 20:23 WIB

Heboh! Bos Oplos Gas Elpiji Diduga "Bebas" Usai "Tombok" Rp 50 Juta?

1 Juli 2024 - 20:18 WIB

Wasiat Misterius: Pria di Cimindi Bandung Tutup Usia

1 Juli 2024 - 20:13 WIB

BPJS Wajib Bikin SIM? 7 Daerah Ini Berlaku, Ada Sumsel!

1 Juli 2024 - 20:10 WIB

Diciduk! Penculik Balita di Jakarta, Faktanya Bikin Syok!

1 Juli 2024 - 20:03 WIB

Tragedi Longsor Kandang Ayam Blitar: 2 Tewas, Pemilik Tertimbun

1 Juli 2024 - 19:59 WIB

Trending di Terkini